September 22, 2012

Tetamu


Kau ketuk, aku buka.
Aku persila, kau meluru masuk.
Aku layan kau sebagai tetamu, diberi segala yang di rasakan mencukupi.Terkias, aku beri lagi segala yang termampu.Kau senyum.
“Puas”, katamu.
Aku tersenyum bangga dapat memuaskan hati tetamu, walau sebenarnya aku tidak mampu.
Aku lari ke belakang, cuba mencari lagi apa yang perlu, membiarkan kau keseorangan di ruang itu, sengaja aku lakukan.Sengaja aku biarkan kau keseorangan begitu.
Aku mahu mencari ramuan terbaik untukmu.Aku mahu kau faham sepenuhnya yang kau bukan hanya seorang tetamu.

September 09, 2012

Surat Dari Paris - 2

Untuk seketika waktu, Saerah hanya memerhati sahaja sampul coklat yang terlekat setem dari Perancis itu. Ini kali kedua dia menerima sampul surat dan setem yang serupa.
Dingin penyaman udara di dalam kereta Gen 2 berwarna hitam yang dipandunya di pasang pada kelajuan maksimum.Sudah hampir 30 minit kereta itu tidak bergerak, hanya di hidupkan enjin dan di pasang penyaman udara sahaja, masih di petak parkir yang terletak di tingkat 3 kediamannya. Mood ke tempat kerja hilang sama sekali.

Dia masih ingat dengan kukuh, surat pertama yang di terima sebulan lalu telah memeranjatkan dirinya, bukan sedikit airmata yang tertumpah. Dia benar-benar terkejut, Aidil yang hilang sejak 4 bulan lepas rupanya sudah bertamu di Perancis, negara yang selalu diangankannya.
Aidil, lelaki yang tidak pernah menyerah kalah tetapi sejak peristiwa perdebatan antara dia dan Saerah berkaitan permasalahan perhubungan mereka berdua dan di susuli dengan tindakan Saerah yang terus mendiamkan diri, Aidil terus meninggalkan kediaman mereka-sebuah kondominium mewah berkonsepkan studio- di pinggiran sebuah tasik buatan manusia. Aidil menghilangkan diri dan Saerah memilih terus menetap disitu.
 Ini kediaman mereka yang ketiga. Yang pertama mereka menyewa sebuah pangsapuri di Sunway, Petaling Jaya sebelum Aidil memutuskan untuk berpindah kerana terlalu ramai warga Afrika. Dia bimbang keselamatan Saerah.  Lalu mereka berpindah ke sebuah 'service apartment' di kawasan Puchong sebelum Aidil terus membelikan sebuah kondominium di kawasan Seri Kembangan.

Lama Aidil hilang sebelum muncul sepucuk surat dan sepucuk surat itulah yang menggetarkan kembali hati dan perasaan Saerah. Dia rasa bersalah, amat-amat bersalah. Pelbagai persoalan timbul dalam dirinya. Kini, di tangannya sudah tergenggam surat yang kedua. Dari bentuk tulisan, dia tahu surat itu dari Aidil.
Perlahan-lahan dia membuka sampul coklat tersebut.



Sayang,
Ketika abang menulis surat ini, abang baru sahaja kembali dari melawat perkampungan kecil Oradour Sul Glane- kota sunyi yang di ranapkan semasa perang dunia kedua oleh askar Jerman. Semua penduduknya di bunuh oleh askar Jerman ketika itu.Tempat ini sekarang sudah menjadi antara tempat yang mesti di lawati oleh pelancong-pelancong ke Perancis. Abang menggigil kesejukan sewaktu menulis surat ini, cuaca semakin menurun ke tahap beku walaupun musim sejuk di jangka tiba dalam masa sebulan lagi. Abang amat ternanti-nantikan salji yang akan turun, bagaimanakah indahnya permukaan bumi yang di liputi salji. Ahhh....angan-angan abang untuk memegang salji insyaalah akan tercapai juga.
Dulu, kita selalu berangan untuk makan angin. Bukannya tempat yang jauh-jauh sangat, cuma mahu ke Cameron Highlands sahaja. Pernah juga kita angankan untuk Phuket, tetapi sayangnya kita selalu bermasalah, passport tentunya.
Akhirnya, abang "makan angin"sorang-sorang sambil membawa lara hati.
Itu lebih baik dari duduk dan menetap di Malaysia kerana setiap kali abang menjejakkan kaki di beberapa tempat, ingatan abang segera terimbas kepada sayang. Mungkin pilihan abang menjejakkan kaki di bumi kelahiran
Jean-Paul Sartre ini tepat. Kita dapat berjauhan dan abang rasa sayang lebih sukakan begitu. Kerana, selagi abang di sana, jemari abang pantas akan mengirim sms kepada sayang, atau kekadang menghubungi melalui panggilan yang akan mengganggu hidup sayang.
Sebenarnya, abang semakin tersepit di sini, dari segi kewangan terutamanya. Tunai yang di bawa dari Malaysia dan sudah di tukarkan kepada matawang Euro seakan mengecil ke tahap paling sedikit, cek kembara masih berbaki lagi, perlu menguruskan ekonomi dengan bijaklah nanti. Hidup sebagai pelarian tanpa apa-apa pekerjaan(buat masa sekarang) amat memeritkan. Abang cuba berjimat. Mujurlah, baru-baru ini berjumpa dengan seorang kenalan yang bekerja dengan kedutaan Malaysia dan beliau sedang berusaha untuk mendapatkan pas bagi membolehkan abang bekerja di sini.
Bagaimana dengan keadaan adik? Sudah selamatkah melahirkan anak sulung? Mak dan abah tentu suka sekali, sayang juga barangkali yang paling suka. Pesan pada suami adik, sekarang tidak tidak lagi boleh menonton Naruto, hahahahahahaha.

Sebagai penamat surat ini, abang doakan sayang sihat dan bahagia dengan kehidupan sayang.
p/s : Sayang masih lagi 'malas'mandi? Hehehehehehehe
     Jangan bangun lewat-lewat tau.
 

Salam sayang dari abang.
Montmartre, Paris.


Saerah merenung surat tersebut. Dia terus hilang bicara sedang radio sedang memainkan lagu Dadali, Di Saat Aku Mencintaimu.
"Aku inginkan dirimu datang dan temui aku. 
Kan ku katakan padamu aku sangat mencinta..."Ini lagu kesukaan Aidil.....

September 04, 2012

Surat Dari Paris


Deru angin yang menerobos menerusi ruang tingkap yang sedikit terbuka itu menyapa lembut rambut Saerah. Dia baru selesai mandi. Wangi dari syampu badannya mengapung segar. Saerah memejamkan mata, menghidu aroma yang masih melekat di kulit gebunya. Dia membelek-belek tubuhnya di hadapan cermin. Masih cantik, masih ada pesona dalam dirinya.

Radio yang terpasang sejak malam tadi dengan tenang mengalunkan suara Adele yang melagukan Don't You Remember, pantas memenuhi ruang kondominium mewah yang hanya mempunyai satu bilik itu.Suara penyanyi kelahiran Tottenham, England itu sungguh menyenangkan jiwa Saerah. Dia di jemput damai.

Saerah menuju ke arah tingkap yang sedikit terbuka itu, lalu menutupnya. Sebelum menutup tingkap, Saerah menjenguk ke bawah. Jelas kelihatan, beberapa pemuda Arab sedang mandi dengan riang di dalam kolam mandi di tingkat 7.
Angin dari belahan tingkap itu membuatkan tubuhnya tergigil kesejukan, apatah lagi setelah bertembung dengan dingin penyaman udara. Dia segera menutup tingkap dan membetulkan tuala putih yang menutupi sebahagian atas tubuhnya. Kaki Saerah yang telanjang itu menguis-nguis hujung karpet, sengaja dia berbuat begitu untuk membetulkan kedudukan karpet yang sedikit tersandung kaki rak tv.

Saerah membelai-belai rambutnya yang basah dengan hujung jari. Dia tersenyum sendirian. Kenangan-kenangan lalu menggeletek hatinya, malu sendiri dan berhenti dari membelai rambutnya.

Saerah membelek surat yang di ambil dari peti surat ketika baru pulang dari kerja malam tadi.Kerana terlalu penat, surat-surat itu di tinggalkan di atas meja makan. Di antara surat-surat itu, terselit sekeping surat dari Perancis dengan setem 7.25. Sampul surat berwarna coklat gelap itu segera dibukanya.

"Saerah, 

Jika diberikan sayap, abang mahu terbang dan pulang ke sana, ke daerah yang mempertemukan kita. Abang rindukan rumah kita yang bertentangan dengan tasik yang maha cantik itu-riak air yang mendamaikan dan sesekali ketenangan tasik itu diterjah oleh bot-bot cantik yang membawa pengunjung mengelilingi dan meneroka khazanahnya- rakaman memori persekitaran rumah kita di tingkat 16 itu sentiasa ada dalam minda abang. Begitu juga dengan lagak pengawal di bahagian "main entrance" yang langsung tidak pandai berbasa-basi.
Itu sudah menjadi memori untuk abang. Saerah bolehlah tinggal di situ, selagi mahu.
Di sini, abang menyewa sebuah bilik berkeluasan 14m² dengan kadar sewa 220€, sedikit sempit tetapi masih lagi selesa untuk abang. Di sediakan sebuah katil bujang dengan tilam yang amat tebal, meja menulis(abang sedang menulis beralaskan meja inilah), alat pemanas yang menggunakan tenaga solar, almari pakaian dan juga sebuah cerek elektrik jenama Pensonic buatan Malaysia(abang bangga). Bilik ini menghadap sebuah bangunan yang di jadikan tempat pertemuan warga Asia-abang akan meninjau-ninjau kemudian nanti untuk mencuba nasib mencari warga Malaysia- boleh di buat teman berbual.
Masihkah ingat, betapa kita terkekeh ketawa ketika menikmati "cup noddle" kerana terlalu malas untuk  membeli makanan di luar? 
Itulah juga makanan ruji sepanjang abang di negara kelahiran Victor Hugo ini. Abang belum serasi dengan roti yang pelbagai jenis dan perasa di sini, cuma kopinya amat memikat sekali. Ahhh....tetapi tidak sesedap teh tarik di Malaysia.
Abang baik-baik sahaja di sini, sambil memasang impian untuk meneroka Sungai Seine.Mahu juga melihat dengan dekat Jambatan Alexander III yang merupakan simbol persahabatan antara Perancis dan Russia dan batu-bata dari penjara Basttile yang mengukuhkan Jambatan Concorde. Sudah tentu, dengan sebesar harapan dan impian mahu melihat Eiffel Tower yang bongkak itu.
Cuaca di sini juga semakin dingin. Peralihan dari musim luruh ke musim sejuk. Abang sudah bersedia membeli beberapa helai pakaian tebal dari jualan murah di sebuah “Grand Supermarch√©’’-seakan pasar raya Mydin di USJ 1, Subang Jaya- tetapi harga barangannya sedikit berkualiti.


Satu pesanan abang, jagalah diri .Abang akan cuba menulis sekerap mungkin. Tidak perlulah bersusah menulis kepada abang kerana abang sendiri tidak pasti berapa lama akan berada di Paris ini.  Boleh sahaja kirimkan abang email ringkas jika mahu.


Salam kasih dari abang.

Montmartre, Paris.


Airmata Saerah mula menitis. Di sekanya dengan jari halus. Surat tadi di lipatnya kemas, di masukkan semula ke dalam sampul berwarna coklat itu. Dan suara Adele makin sayu mengalunkan bait lirik;
When will I see you again? 
You left with no goodbye, not a single word was said 
No final kiss to seal anything.....

September 03, 2012

BISU



Ada sesetengah manusia yang akan membisu apabila di asak dengan soalan. Alasan mereka,
"membisu lebih baik dari berkata-kata".
Itu kata mereka.

Bagi saya, membisu adalah senjata paling membunuh kerana ia berdikit menimbulkan persoalan yang tidak mempunyai jawapan.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...