September 04, 2012

Surat Dari Paris


Deru angin yang menerobos menerusi ruang tingkap yang sedikit terbuka itu menyapa lembut rambut Saerah. Dia baru selesai mandi. Wangi dari syampu badannya mengapung segar. Saerah memejamkan mata, menghidu aroma yang masih melekat di kulit gebunya. Dia membelek-belek tubuhnya di hadapan cermin. Masih cantik, masih ada pesona dalam dirinya.

Radio yang terpasang sejak malam tadi dengan tenang mengalunkan suara Adele yang melagukan Don't You Remember, pantas memenuhi ruang kondominium mewah yang hanya mempunyai satu bilik itu.Suara penyanyi kelahiran Tottenham, England itu sungguh menyenangkan jiwa Saerah. Dia di jemput damai.

Saerah menuju ke arah tingkap yang sedikit terbuka itu, lalu menutupnya. Sebelum menutup tingkap, Saerah menjenguk ke bawah. Jelas kelihatan, beberapa pemuda Arab sedang mandi dengan riang di dalam kolam mandi di tingkat 7.
Angin dari belahan tingkap itu membuatkan tubuhnya tergigil kesejukan, apatah lagi setelah bertembung dengan dingin penyaman udara. Dia segera menutup tingkap dan membetulkan tuala putih yang menutupi sebahagian atas tubuhnya. Kaki Saerah yang telanjang itu menguis-nguis hujung karpet, sengaja dia berbuat begitu untuk membetulkan kedudukan karpet yang sedikit tersandung kaki rak tv.

Saerah membelai-belai rambutnya yang basah dengan hujung jari. Dia tersenyum sendirian. Kenangan-kenangan lalu menggeletek hatinya, malu sendiri dan berhenti dari membelai rambutnya.

Saerah membelek surat yang di ambil dari peti surat ketika baru pulang dari kerja malam tadi.Kerana terlalu penat, surat-surat itu di tinggalkan di atas meja makan. Di antara surat-surat itu, terselit sekeping surat dari Perancis dengan setem 7.25. Sampul surat berwarna coklat gelap itu segera dibukanya.

"Saerah, 

Jika diberikan sayap, abang mahu terbang dan pulang ke sana, ke daerah yang mempertemukan kita. Abang rindukan rumah kita yang bertentangan dengan tasik yang maha cantik itu-riak air yang mendamaikan dan sesekali ketenangan tasik itu diterjah oleh bot-bot cantik yang membawa pengunjung mengelilingi dan meneroka khazanahnya- rakaman memori persekitaran rumah kita di tingkat 16 itu sentiasa ada dalam minda abang. Begitu juga dengan lagak pengawal di bahagian "main entrance" yang langsung tidak pandai berbasa-basi.
Itu sudah menjadi memori untuk abang. Saerah bolehlah tinggal di situ, selagi mahu.
Di sini, abang menyewa sebuah bilik berkeluasan 14m² dengan kadar sewa 220€, sedikit sempit tetapi masih lagi selesa untuk abang. Di sediakan sebuah katil bujang dengan tilam yang amat tebal, meja menulis(abang sedang menulis beralaskan meja inilah), alat pemanas yang menggunakan tenaga solar, almari pakaian dan juga sebuah cerek elektrik jenama Pensonic buatan Malaysia(abang bangga). Bilik ini menghadap sebuah bangunan yang di jadikan tempat pertemuan warga Asia-abang akan meninjau-ninjau kemudian nanti untuk mencuba nasib mencari warga Malaysia- boleh di buat teman berbual.
Masihkah ingat, betapa kita terkekeh ketawa ketika menikmati "cup noddle" kerana terlalu malas untuk  membeli makanan di luar? 
Itulah juga makanan ruji sepanjang abang di negara kelahiran Victor Hugo ini. Abang belum serasi dengan roti yang pelbagai jenis dan perasa di sini, cuma kopinya amat memikat sekali. Ahhh....tetapi tidak sesedap teh tarik di Malaysia.
Abang baik-baik sahaja di sini, sambil memasang impian untuk meneroka Sungai Seine.Mahu juga melihat dengan dekat Jambatan Alexander III yang merupakan simbol persahabatan antara Perancis dan Russia dan batu-bata dari penjara Basttile yang mengukuhkan Jambatan Concorde. Sudah tentu, dengan sebesar harapan dan impian mahu melihat Eiffel Tower yang bongkak itu.
Cuaca di sini juga semakin dingin. Peralihan dari musim luruh ke musim sejuk. Abang sudah bersedia membeli beberapa helai pakaian tebal dari jualan murah di sebuah “Grand Supermarch√©’’-seakan pasar raya Mydin di USJ 1, Subang Jaya- tetapi harga barangannya sedikit berkualiti.


Satu pesanan abang, jagalah diri .Abang akan cuba menulis sekerap mungkin. Tidak perlulah bersusah menulis kepada abang kerana abang sendiri tidak pasti berapa lama akan berada di Paris ini.  Boleh sahaja kirimkan abang email ringkas jika mahu.


Salam kasih dari abang.

Montmartre, Paris.


Airmata Saerah mula menitis. Di sekanya dengan jari halus. Surat tadi di lipatnya kemas, di masukkan semula ke dalam sampul berwarna coklat itu. Dan suara Adele makin sayu mengalunkan bait lirik;
When will I see you again? 
You left with no goodbye, not a single word was said 
No final kiss to seal anything.....

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...