December 30, 2010

Aku Pun Mahu Bahagia


Dia tercongok depan pintu besar. Melangut,melilau-lilau mata liar. Sesekali, dia berjalan, mundar mandir di antara jarak enam langkah. Lunyai rumput. Tapak kaki sesekali di hentak-hentak, menghentam rumput yang kian lunyai.
Telefon bimbit di genggam kemas. Dia menyeluk saku seluar jeans Levi's buatan Danok, lalu mengeluarkan sebuah lagi telefon bimbit, lalu memasukkan semula ke dalam saku. Dia meraba-raba saku baju, di keluarkan lagi sebuah telefon bimbit, kosong paparan skrin. Dia cuma mengharapkan salah satu dari tiga telefon bimbitnya tertera perkataan "1 new messages". Cuma satu, tidak lebih dari itu.
"Celaka", perkataan itu terpacul dari bibirnya yang sedia gelap.
Dia melihat jam di tangan, sudah pukul 5 petang, lagi 30 minit penantiannya akan tamat.Ya, akan tamat.Dia membelek lagi jam tangan pemberian Minah Saerah, terbayang kegirangan Minah Saerah sewaktu menyerahkan jam itu padanya tapi dia langsung tidak mengucapkan "terima kasih", cuma dia tersengih tanpa rela.
Hampir seharian dia menunggu di situ, di depan pintu besar pejabat Tan Sri Tiantan dan lagi 30 minit penantian itu akan tamat. Dia mahu mengumpan Minah Saerah dengan segala persembahan pujuk rayu, melutut juga jika perlu.
Dia membelek lagi telefon bimbit yang semenjak tadi sedia di genggam.Lalu menekan butang "Menu",seterusnya ke bahagian "Messaging". Dia menaip pantas di bahagian "new message".
"Sayang, jangan tinggalkan abang..."lalu bersegera menekan butang "send".


Minah Saerah semakin kelam kabut, timbunan kerja tidak langsung di sentuhnya hari itu. Dia membiarkan perasaan terawang-awang tanpa hala tuju. Dia mahu segera tamatkan episod hitam dalam hidupnya yang baru meninggalkan usia 25 tahun 2 bulan yang lalu. Terlalu lama dia derita. Dia wanita muda, punya gaya, punya pesona dan sedikit ilmu bekalan masa depan.Dia punya kerja yang sentiasa di tatang, dia punya hati yang sudah lama mati.Kesilapan lalu banyak mengajar Minah Saerah dan sungguh, sungguh dia sesal dengan kesilapannya menerima si Halim Kalut dalam hidupnya.Dia cuba, terlalu banyak mencuba memberi ruang untuk Halim Kalut untuk berubah. Langsung Halim Kalut tidak hargai,cuma setiap kali dia suarakan impiannya, Halim Kalut akan berubah tapi cuma bertahan untuk dua tiga hari.Selepas itu, Halim Kalut akan kembali kepada perangai lamanya tanpa langsung ingin memahami Minah Saerah.
Minah Saerah mencapai telefon bimbitnya yang menderit bunyi kemasukan "sms"yang di letakkan di atas meja tulis, berhadapan dengan "keyboard"komputer.
"Sayang, jangan tinggalkan abang...".
"Ahh..aku tidak sekali-kali kan menyerah.Kali ini muktamad!". Minah Saerah bersuara dalam hatinya sendiri.
Hari ini sahaja, tidak kurang dari 80 sms dia terima dari Halim Kalut.Cuma satu sahaja di balasnya, itupun secara ringkas. "Bz..."
Minah Saerah berdiri menghadap tingkap, di selaknya langsir dan jelas kelihatan Halim Kalut sedang menunggunya di luar pintu besar.
Seorang rakan sepejabatnya menegur, " Saerah, kesian aku tengok pakwe kau tu, dari pagi tadi dia tunggu depan tu, yang si Security pula langsung tak nak bertolak ansur tak bagi dia masuk".
" Biar le, kali ni aku memang nak lari dari dia.Bukan sehari dua tapi selamanya. Aku dah tak tahan dengan dia le Kadir ", jawap Minah Saerah.
"Kau nak aku tolong alihkan kereta kau ke? Aku boleh minta Security buka kan pintu belakang,kau boleh lalu ikut situ dan terus ke jalan besar." Kadir yang sentiasa ringan tulang itu memberi cadangan.
"Boleh ke Kadir? Tolong yer, aku malas nak jumpa dia."Minah Saerah pantas menghulurkan kunci kereta kepada Kadir.
"Ok, aku park kat belakang stor. Kau turun ikut pintu pantry, terus lalu ikut laluan ke stor, selamat. Dengan Security kau jangan risau, aku boleh kawtim."Kadir mencapai kunci yang di hulur Minah Saerah, pantas dia hilang menuju ke pintu pantry lalu hilang.

Sepuluh minit kemudian Kadir kembali ke pejabat, terus menuju ke arah Minah Saerah yang masih berdiri di tingkap.
"Nah, settle," kunci kereta bertukar tangan.
"Terima kasih Kadir, kau baik sangat dengan aku." Minah Saerah menguntum senyum.

Jarum jam sudah menunjukan jam 5:50 petang. Halim Kalut melangut lagi, meninjau-ninjau kenderaan yang keluar melalui pintu besar pejabat Tan Sri Tiantan. Selalunya 5:40 Minah Saerah akan keluar menggunakan laluan yang sama. Bukan hanya sama, bahkan hanya laluan itu sahaja untuk kenderaan keluar masuk ke pejabat Tan Sri Tiantan.

"Mana ni, tak nampak pun,"bebel Halim Kalut.Dia membelek lagi jam di tangan, lagi 3 minit menghampiri pukul 6:00 petang.
Dia pantas menaip sms.
"Sayang, tak balik lagi ke?"

Minah Saerah memecut laju di lebuhraya, lagi 600 meter dia akan sampai di rumah.Dia gembira hari ini, sekurang-kurangnya dia berjaya melarikan diri dari putar belit Halim Kalut.

Halim Kalut semakin kelam kabut.Dia mundar mandir lagi depan pintu besar pejabat Tan Sri Tiantan.
"Bang, tunggu Saerah ke?" Tegur Kadir yang berhenti betul-betul di depan Halim Kalut.
"A'a, mana dia tak nampak pun."Jawab Halim Kalut.
"Abang tak tau ke, dia dah berhenti kerja.Dengarnya dia dah balik kampung di Sabah, kalau tak silap dia bertolak pagi tadi," Kadir memberi penerangan ringkas.
"Ha!" Terbeliak biji mata Halim Kalut.

Minah Saerah menghempaskan tubuhnya di atas tilam, dia memejamkan mata.
" Aku pun mahu bahagia...."

December 26, 2010

Hanya Dia

“Kau tahu Raudah, aku semakin lupa dia”.
Wajah Ayu membungkam, murung dan kelopak mata yang sering di warnakan biru itu semakin hilang serinya.
“Kau ada orang lain Ayu?” Raudah mengacuh soalan. Cermin matanya di angkat sedikit, menjungkit.Di renungnya wajah Ayu. Satu persatu di halusi. Wajah rakan baiknya yang sedikit masa lalu selalu membenihkan bahagia.Alis mata Ayu nampak semakin sembab.Dalam diam, Raudah risau.
Ayu diam. Gerak tari angin yang meniup puluhan daun kering berpusar-pusar, lalu menerbang beberapa helai daun kering yang terhimpun di laluan pejalan kaki berhadapan tasik.
“Aku cuma ada Amir. Khairul cuma kawan, tidak lebih dari seorang kawan.”
Raudah bersuara.Suaranya sedikit berubah.Sudah ada sedikit esak.
“Aku tengok kau selalu keluar dengan Khairul”, Raudah cuba mengumpan.
“Cuma kawan, kan aku dah cakap”.
“Yelah, mungkin kau tak sedar yang perasaan kau sudah terumbang-ambing”, Raudah mengasak lagi.
“Aku tahu apa yang aku buat Raudah,”jawab Ayu.
“Aku memang rapat dengan Khairul, dia juga pernah berterus terang yang dia sayangkan aku tapi dia boleh terima bila tahu aku tunangan orang,” sambung Ayu lagi.
“Kita ni perempuan Ayu, hati kita cuma satu dan tak mungkin kita mampu menyayangi dua orang lelaki dalam satu masa. Kau sayang Khairul?” Raudah membetulkan lagi cermin matanya.Tudung putih yang di pakainya di kipas-kipas, habuk mudah hinggap dan mengotorkan tudung putih itu.
“Entah le Raudah, aku sendiri tak pasti perasaan aku pada Khairul”, jawab Ayu. Dia merenung permukaan tasik yang teroleng-oleng airnya.
“Yang aku tahu, aku langsung tak berperasaan pada Amir sekarang. Sudah banyak kali aku tolak permintaannya untuk berjumpa.Aku tahu, Amir semakin rindukan aku, tetapi aku tak mampu berterus terang pada Amir sekarang,aku buntu Raudah. Kau rasa aku kena buatan orang ke Raudah”.  Ayu mula meluahkan.
" Keluarga kau tak suka Amir kan," tanya Raudah lanjut,
"Mak aku, kau kenal mak aku kan?" Hanya itu yang mampu di jawab Ayu.
Semenjak Ayu dan Amir berkawan lagi, memang ibu Ayu tidak berapa bersetuju dengan pilihan anak bongsunya itu.Mengenangkan cuma Ayu sahaja anak perempuan yang dia ada, dengan berat hati ibunya tetap menerima dengan berat hati.



* Untuk edisi penuh...tungguuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu.......




December 15, 2010

Mohon Kasihan

Ini bukan cerita dongeng purbakala, ini bukan juga cerita karut alam maya. Jauh sekali minta di jauhkan syak dan buruk sangka. Niat cuma satu, dan Yang Maha Esa tahu segala-galanya.


Paparan The Star, 16-Disember-2010, muka surat N31

KUALA LUMPUR: Five-year-old Pavan Subramaniam went for treatment for diarrhoea in late October and was found to have third stage acute lymphoblastic leukaemia.Berita penuh boleh di baca di sini

Saya dengan rendah hati, dengan segala kekurangan diri yang ada, ingin memohon kepada yang ada, ingin menyeru kepada sesiapa yang singgah membaca di blog ini agar sudilah kiranya menghulur semampu yang ada untuk bantuan bagi meringankan beban seorang sahabat saya, Subramaniam M.Packirisamy yang sedang berusaha mengumpulkan RM200,000.00 bagi menampung kos rawatan anak lelaki beliau, Pavan Subramaniam yang berusia 5 tahun. Anak kesayangan Subramaniam ini sedang menderita penyakit Acute Lymphoblastic Leukeamia.
Sebarang pertanyaan atau bantuan, boleh langsung menghubungi Subramaniam di talian 016-2778188

December 12, 2010

Kenangan

Seputar peristiwa yang kita rangkum dalam ingatan itulah kita namakan kenangan.Kadang-kadang, ada kenangan yang sengaja kita ulang dan jelmakan semula dalam sektor minda yang hanya kita saja faham.

Kenangan-kenangan tadi akan bersatu dalam ruang hidup, mempelbagaikan ragam yang sentiasa di ingati kesannya. Ada masa-masa tertentu, kita akan termenung mengingatkan bagaimana kenangan itu, perilaku dan bentuknya, masa dan keadaan juga suasananya.

Ada juga kenangan yang langsung tidak mahu kita ingat, puas mengikis dari sisi minda tetapi kenangan itu tetap degil, tetap kukuh di minda dan selalu pula menjelma biarpun seboleh mungkin mahu saja di tutup jendela ingatan pada ingatan itu.

Saya sedang bermenung, menggali dan memanggil kenangan-kenangan yang ada untuk di muat turun dalam naskah manuskrip, cuba berkhayal sehalus mungkin tetapi selalu saja khayalan tadi di sambar resah yang akan memadamkannya dari dunia halusinasi saya.

Saya cuba menyambar sebanyak mampu kenangan yang tumbuh, tetapi pantas juga patah setelah jari menekan "keyboard". Penat.Yang tinggal hanya jari yang masih lagi terkial-kial menunggu turunnya ilham dari langit(mungkin!), kelak nanti jari akan berlari riang di atas "keyboard" setelah ilham dari langit mencanak datang.

Tanpa di minta, entah apa sifat dan kenangan yang ada, jari pantas menekan huruf-huruf di "keyboard", lalu lahirlah ;
"Setelah 6 bulan yang penuh payah, setelah 6 bulan yang menyaksikan banyak air mata yang tertumpah, setelah 6 bulan merasa erti bahagia, aku rakamkan segala rasa sayang dan cinta yang tidak mungkinkan hilang.
Perit getir,selindung sulit, marah dendam, rindu sayang dan segala rasa yang di anugerahNya membuatkan aku ; Si lelaki yang mengharapkan pengertian cinta yang di bela ini mengapung dan membentuk zarah-zarah kecintaan yang akan melekat kukuh di dadamu, bertangkai dan berpaksi pada setiap urat nadimu...."


Sesudah menyiapkan catatan(suka di namakan begitu), saya mula gusar jika catatan ini nanti akan meninggalkan kesan dan syak yang bukan-bukan sedangkan catatan ini cuma lahir dari sisi ingatan yang kosong kenangannya, langsung tidak termasuk dalam ruang yang menempatkan kenangan tetapi lebih kepada khayalan saya sendiri. Saya cuba mencari apa warasnya meletakkan "6 bulan" itu, tetapi setelah menyiapkan catatan ini, saya masih lagi tertanya-tanya, "apa pengalaman yang aku dapat 6 bulan lalu?" Seterusnya, penerapan nilai kasih sayang yang di lahirkan seakan menampakkan suatu sindiket yang bersifat nakal memuncungkan kecurangan.
Sama seperti sebelumnya, hanya kosong, tiada langsung apa-apa catatan yang mampu mengingatkan saya akan perjalanan 6 bulan lalu.
Tetapi, yang lebih membimbangkan saya adalah penerimaan pembaca- terutamanya yang dekat dengan kita- apa nanti kata mereka, apa nanti perasaan mereka? Penafian sahaja belum tentu mampu memuaskan hati. Ahhh...barangkali perlu bersumpah?
 Bergerak dari situ, saya mula akur bahawa ruang hidup seorang penulis akan bermula dengan khayalan yang bertingkat-tingkat, memisahkan diri dengan dunia nyata semata-mata untuk melahirkan seribu satu perasaan yang terselindung.Radang, suka, tawa, duka akan di apungkan lalu di kias dalam nada yang berbeza tetapi berjejak.

Nota untuk dia yang cintai :
"Abang cuma menulis, berpandukan pada perasaan yang tiba-tiba lahir tanpa apa-apa kenangan.Maafkan abang jika catatan ini menimbulkan syak yang pelbagai resahnya."

December 07, 2010

Maal Hijrah 1432

Salam Maal Hijrah, moga dalam kekalutan dan keributan kita masih lagi di beri ruang buat mencari bekalan untuk ke SANA.
Usia bukanlah bilangan waktu tetapi bilangan kesedaran....

December 05, 2010

Aku


Aku mahu terus...
      Melayang....
               Lapang....
                       Senang....
Pada waktu-waktu yang senggang...

Aku mahu tahu....
              Siapa aku...
                     Siapa kamu......
Siapa kita?

Aku perlu...
         Sayang...
              Rindu....
Setiap saat dalam hidupku.

November 28, 2010

Masing-Masing Tahu Apa Masing-Masing Rasa

Apabila bermunculan beberapa tulisan terkini yang mengutarakan cetusan perasaan, saya kembali di asak bertalu talu dengan persoalan yang tiba-tiba muncul di kotak "inbox"email dan juga tersusun dalam kiriman sms.
Saya cuba menepis sanggahan awal yang mengatakan tulisan-tulisan tadi adalah suatu kiriman perasaan yang sebenarnya pernah dan sedang wujud.
Seperti yang pernah di katakan oleh seorang penulis kepada saya "setiap tulisan adalah rentetan pengalaman diri yang di salin semula pada helaian kertas." Saya sama sekali tidak menolak pendapat beliau itu, malah saya juga akui kebanyakkan tulisan di dalam blog ini lahir dari sisi pengalaman saya, sama ada yang saya kecapi secara langsung ataupun serpihan yang terbias menghantuk perasaan saya.
Berbalik pada tulisan saya yang mutakhir yang sering membuai perasaan, berjejak pada rasa kasih dan sayang saya harus juga akui ianya adalah antara rintihan dan pemeluwapan perasaan saya sendiri. Saya mencari nilai-nilai cinta yang semakin mekar dalam jiwa, sama ada ianya adalah lantunan perasaan yang di buai atau sengaja di cetuskan bagi memerdekakan rasa.
Ingin saya perincikan bagaimana ia bermula tetapi biarlah ia terus menghuni jauh di sudut minda saya.Hanya saya yang tahu segalanya dan untuk menghormati mereka yang berada di sekeliling dan dalam hidup saya, saya akan simpan kemas semua olahan perasaan ini.
"Dalam dunia ni, tak perlu lagi di tambah sebuah lautan,sebiji gunung atau matahari, yang perlu di tambah cuma kasih sayang.Biarlah masing-masing tahu apa yang masing-masing rasa....."

November 19, 2010

"Aku Mahu Dia..."

Lampu jalan yang berkelip-kelip itu seakan beku di sambar titis hujan yang menggila petang tadi.Rintik hujan masih lagi bersisa. Sudah berminggu-minggu lampu itu berkelip-kelip tidak terusik sesiapa.Aliran air di dalam longkang yang membelakangkan tiang lampu tadi sudah tepu, sesak dengan pelbagai isinya.Alirannya terhenti-henti, sebelum melaju apabila melalui laluan yang sedikit bersih.Buiaian di taman permainan juga sepi malam itu.Kebiasaannya di huni oleh sekumpulan pemuda yang bersembang hingga larut malam, hingga jarum jam bertindih dan berganti hari.
Seorang lelaki yang hanya berkain pelikat jelas berdiri di birai tingkap.Matanya berkedip beberapa kali, seolah-olah mengikut kerlipan lampu jalan itu.Di celahan jarinya, jelas kelihatan sebatang rokok yang di nyalakan.Asap mudah mengapung lalu di hilangkan oleh angin yang sedikit beralun.
Beberapa kali dia mendehem, memeranjatkan 2 ekor kucing yang tumpang berteduh di bawah rumah.Kucing itu segera hilang.
Lelaki tadi termenung lagi, membiarkan perasaannya terawang. Dia mahu menerbangkan segala perasaan yang bersarang.Risau. Dia mahu membebaskan amukan dalam jiwa seorang lelaki.
Dia mula mencari warasnya. Mula mencari mana salah silapnya sehingga rokok yang di kepulkan asap dan masih berbaki lebih dari separuh itu di campak ke lantai. Teh tarik yang masih tinggal separuh di biarkan begitu saja, langsung tidak terusik bakinya.
Dia marah. Tidak pada sesiapa tetapi lebih pada diri sendiri.Kegopohan dalam merantai ikatan mampu terlerai dengan amukan yang entah apa sesaknya dalam dada hari itu. Dia cuba membelai perasaan sendiri sehingga tersandung pada takat marah yang membuak, tidak pada sesiapa, tetapi lebih menuju ke diri sendiri."Apa yang aku marahkan". Persoalan itu menjadi cepu yang memamah dirinya.
"Aku marahkan dia..", tapi segera di jawabnya ; "tapi kenapa?"
Dia menjawab sendiri ; "Entah..."

Lalu mendesup satu suara ; "Itu cemburu buta le dooo...."
Suara itu bergetar lagi di gegendang telinga ; "Kau sayang dia, kau perlu percaya dia..."

Lelaki itu segera menjawab " memang aku sayangkan dia, aku sayangkan dia lebih dari apa yang aku ada..."

"Jadi kenapa kau seksa dia, kenapa kau enjak paksa dia....", suara itu mendesak lagi.

"Bukan, aku bukan memaksa tetapi aku mahu satu jawapan....",dia menjawab pantas.

"Dia pernah terseksa, dia pernah kecewa dooo. Kau berikan masa dan ruang untuk dia. Kau bilang kau sayang dia, jangan, jangan kau paksa dia dooo...", suara itu semakin lantang dalam rongga telinga.

" Aku turut apa kau mahu wahai suara, jika itu yang terbaik buatku, terbaik buat dia.". Lelaki itu akhirnya tewas.

Lelaki itu, yang masih berkain pelikat masih merenung lagi kerdip lampu jalan yang semakin larut dalam rintik hujan sambil merenung harapan yang semakin terbias silaunya.
"Aku mahu dia..."



Nota : Saya mula mengatur ayat demi ayat untuk di muatkan dalam sebuah cerpen.Insyaallah....

November 09, 2010

Aku Cuma Miliki Impian

Hari itu sedikit suram, cuaca redup awal pagi merendangkan silau matahari. Jam berdetik dan sesekali rintik manik air hujan seakan memisahkan antara dingin dan peluh resah.Lelaki kerding berbaju kuning dan berseluar jeans yang lusuh warnanya tercegat di antara barisan van yang menunggu penumpang.Sejak awal pagi, sesudah azan Subuh dia sudah di situ.
Sesekali, jam di tangan di kerling tajam.  
"Belum waktu", detik hatinya.
Cuaca makin redup dan deruan enjin van yang berulang alik gagal memudarkan harapan dalam debar pagi itu.

Sedetik, pandangan teralih arah.
"Dia datang...". Lelaki kerding tadi tersengih suka. Di sembunyikan kegembiraan itu di sebalik misai dan janggut yang sudah bertunggul di siat pisau cukur cap Buaya.
Sapu tangan di kocek belakang sebelah kiri di capai, di lapkan pada muka yang renik peluhnya. Helaian rambut yang mencecah dahi di tolak ke atas, di rapikan dengan jari yang banyak kematunya.

Selintas, dia lalu.
"Pandanglah aku...", suara itu mengguman dalam hati.
Dia melintas,menghantar bauan minyak wangi jenama mahal pada hidung yang sedia menangkap bau.
Langsung, hatta sebelah mata pun dia tidak memandang.
Lelaki kerding tadi tunduk memandang granit yang bersepah. Ngauman van pagi itu umpama ledakan bom di sebelah "shelter". Cuaca redup pagi itu berbahang menggila dan peluh yang di keringkan dengan sapu tangan mula memercik membasahkan anak-anak rambut, melanggar kening dan menitik ke dagu.
Dia sudah hilang di sebalik barisan van, menyusup di celah-celah manusia yang sedang bergelak ketawa. 

"Aku cuma miliki impian.Tertawakan aku jika kau mahu, sakiti aku jika itu mampu memuaskan hatimu tetapi jangan kau buang dan bunuh apa yang ada dalam jiwaku....". Suara lelaki kerding tadi kembali mengguman dalam hati.

 Nota : Cerita ini tiada kena mengena dengan sesiapa,ia cuma wujud dalam ruang khayal saya.

November 07, 2010

Siapa Mahu Jaga?

Kekuatan sesebuah negara terletak pada pemimpin dan anggota keselamatan(polis dan tentera) yang berfungsi untuk mentadbir dan mencegah. Perlaksanaan undang-undang yang adil, pemerintahan yang mementingkan rakyat dan kestabilan dalam mentadbir menjitukan perjalanan sesebuah negara.Kepercayaan rakyat pada pemerintah dan tuan punya tanah selalunya akan meningkat jika semuanya di laksanakan dengan adil dan saksama tanpa memilih bulu sehingga ke bulu-bulunya.

Tetapi......
"Jika pemerintah dan anggota yang bertanggungjawab menjaga negara sendiri bergelak sakan di kelab-kelab eksklusif dari awal malam hingga awal pagi, siapa lagi yang mahu menjaga negara?"

Jika di tanya pada Don Senget, mungkin Don Senget akan jawab " gua boleh jaga, kasi "ice" pada mat rempit.."
Jika di tanya pada Ngah Omar Alor Pongsu, Ngah Omar akan jawab begini " kawaq tolong jaga bank, penyamun jaga lokap dan perogol jaga asrama jururawat".
Jika di tanya pada pemerintah, maka dengan senyumnya akan di jawab " mana ada pegawai kita buat perangai macam tu, itu semua tohmahan ".

Lalu, siapa lagi mahu kita tanya?
Siapa mahu jaga negara?

"Masing-masing buat hal masing-masing, masing-masing jaga kampung masing-masing....."

November 02, 2010

Rindu Damai

Aku kadang masa ingin benar dia terus membelai, mengusap-usap perasaan. Aku ingin dia selalu mengerti, bahawa hidup ini bukan catan sebuah lukisan yang boleh di runding ubah dan di padamkan. Hidup ini adalah garapan sebuah ulangan peristiwa. Manusia meneroka dan meniru mana-mana yang di fikirkan perlu, meneruskan setiap tradisi yang di ulang-ulang.
Pada yang bijak dan memahami, kedukaan dan kesakitan selalu di jadikan pelindung, pada yang dangkal fikiran, kedukaan dan kesakitan juga kepayahan adalah cetusan pengulangan dalam hidup mereka. Bukankah kita semua mengharapkan yang terbaik dalam hidup bersama nikmat bahagia? Mengapa harus di teroka lagi jika penghujungnya adalah sengsara.
Sungguh, aku langsung tidak memahami manusia yang dangkal fikiran.Tetapi aku menyanjungi mereka yang menjadikan sengsara panduan kehidupan.

Aku, rindu damai lewat usia yang semakin banyak sisa.

October 20, 2010

PERKEMEBER

Sekumpulan manusia yang kononnya, kononnya memperjuangkan hak bangsa sedang bergebang sakan, melontarkan hujah-hujah klasik tentang perjuangan dan kononnya juga untuk menguntungkan nasib kaum sendiri.
Di pergelangan tangan mereka terikat kemas seutas jam tangan Rolex Daytona dan terjejer kemas di leher rantai emas Habib Jewel sebesar kelingking budak.
Mereka ini melaungkan amanat demi amanat, hujah demi hujah yang mengerbangkan roma.
Warga berbudi di pelusuk kampung terkapuk ternganga di depan televisyen mengadap berharap, moga amanat itu dapat di kecapi sehalus mungkin, moga hujah itu bukan hanya sebagai gula-gula pemanis mulut.

Sampai waktu, kumpulan manusia tadi akan segera meninggalkan ruang hujah, berduyun-duyun mengusung beg bimbit,melangkah ke dalam perut Alphard dan Mercedez Benz yang sedia di bukakan pintunya.
Tahun depan, bergedang dan berhujah lagi.
Apa pula tema tahun depannya? Mahu memartabatkan bahasa Melayu barangkali...sedangkan nama pertubuhannya masih lagi malu di sebut dalam bahasa Melayu. PERKEMEBER...ah malu mahu di sebut begitu.

October 10, 2010

Jangan Tanya Lagi

Akhir-akhir ini, saya sering di sergah dengan 3 soalan, terutamanya yang di tujukan oleh beberapa rakan rapat saya.
1 - "Blog lu sekarang banyak cerita pasal jiwang-jiwang, lu dapat awek ke bro?"
2- "Lu kecewa apa ni..?"
3- "Apsal lu jiwang ni.."

Saya menjawab begini ;
" Aku lelaki yang sentiasa memekarkan rasa cinta dalam jiwa. Bertarung dengan hati sendiri untuk lebih mengenal diri, mengetatkan sesuatu yang semakin terungkai.Aku tidak pernah mencintai sesiapa selain "Dia" dan "Dia".
Jangan tanya lagi, ini bukan sentuhan "jiwang" mainan anak muda, ini cuma santunan perasaan seorang pengembara yang giat membelai jiwa."



Nota : "Dia" dan "Dia" = Hanya "Dia" yang tahu.

September 21, 2010

Arca

Arca dengan Bujang Berani - Hasil karya Bayu Utomo Radjikin

Aku rapikan semua arca, tersusun pada takah mula.Cantik, berseni dan halus. Di amati lagi, di tekuni mana yang perlu."Ah, cukup semua sifatnya", bisik hati.
Beberapa kali di segarkan dengan keikhlasan dan di sulami dengan kemasan maha tinggi.Mula mengamati, mula teruja menanti apa nanti komennya. Makin berdebar menanti.
Tiba harinya, susunan arca tadi di usung dengan kecermatan,memagari semua lintang pukang.
Berdesup laju angin menggila, menggegarkan tangan yang memjinjing. Lalu, arca tadi terhempas dan berderai.
Aku renung satu persatu serpihannya.Aku punah dengan desupan angin.

August 31, 2010

Merdeka

Jarum jam hampir bertemu dan bertindih sementara cuaca di luar sedikit redup, menemani gelap malam.Beberapa kali saya tersengguk-sengguk, menahan kantuk. Beberapa kali saya membelek kotak Mild Seven "ori" yang hanya tinggal 2 batang rokok di dalamnya. Sebatang yang sudah di persiapkan untuk menjadi juadah sahur. Kopi di dalam gelas masih mengeluarkan aroma,wap panasnya mudah mengapung. Ruang tamu menjadi suram setelah dua putera saya melenyapkan diri bersama mimpi-mimpi mereka.Mimpikan coklat barangkali atau hanya melelehkan air liur basi yang akan melekat di bantal.Isteri, sudah lama merehatkan diri setelah bergelut memasak untuk sahur kami nanti.
Saya menanti detik ini, ketika ribuan manusia sedang menunggu jam berdetik di Dataran Merdeka dan sekumpulan anak muda menjerit MERDEKA bersama ngauman bunyi kapcai berselang-seli riuh-rendah pekikan yang entah apa-apa.Saya bukakan tingkap di ruang tamu seluas mungkin, biarlah angin yang segan itu masuk membelah langsir dan membawa sedikit dingin. Angin itu nanti akan bertingkah dengan putaran kipas siling yang di pusatkan pada kelajuan 3.
Merdeka, entah apa yang kita fahami pada 7 abjad ini. Jelas, laungan Merdeka keramat Tunku Abdul Rahman tidak lagi memenuhi rongga makna yang sepatutnya. Merdeka pada kita barangkali hanya sekadar cuti umum pada 31 Ogos atau membawa anak menonton percikan bunga api menghias gelap malam dan bersesak-sesak menghambat pulang.Esoknya, tercangak mengadap televisyen yang memainkan lagu patriotik. Hari-hari selepasnya, kembali menyarung pakaian mahu ke pejabat, berjabat mesra dengan tugasan yang sedia menanti. Sudah tamatlah kemerdekaan yang kita nantikan itu.Kita pun kembali melakar perancangan untuk persiapan hari raya. Kampung siapa mahu di dahulukan, kampung isteri atau kampung sendiri, baju Melayunya pula warna apa untuk tema tahun ini, mesti sedondon, mesti bergaya walau puasanya ada yang tercicir, walau terawihnya hanya sekadar 10 malam pertama.
Merdeka? Ahh...sudah lupa, sekarang mahu fikirkan pasal raya.
Merdeka, saya mahu memerdekakan satu rasa yang semakin bersarang dalam jiwa. Ianya memetik sifat dan perasaan seorang lelaki yang sedang meneliti telefon bimbit yang sudah lama tidak berbunyi.
"Aku tunggu, untuk di merdekakan jiwa...."

August 30, 2010

"Aku sayang..."

Dia sering melantunkan nada yang berbisik indah menyentuh gegendang telinga, mendesup laju ke dasar hati. Begitu banyak Hawa yang sering di sentuh hatinya tatkala dia melaungkan asmara nan indah pada gema suara romantis tanpa ada nakal dan manja.
Dia, lelaki yang sering mengapungkan jiwa si Hawa tanpa ada malu dan segan silu, dia bisikkan "aku sayang...." sedang jiwanya polos tanpa apa-apa makna, tanpa apa-apa tuntutan apatah lagi mendambakan balasan.
Suatu waktu, dia laungkan lagi "aku sayang...", di lontar bersama jiwa yang berserah dan segala rasa yang tertanam di sebalik dada tipis dan leher beruratnya. Dia jelas mahu sampaikan "aku sayang..." dengan segenap upayanya.
Bersambutkah laungannya kali ini?
Atau, jiwa polosnya akan terus kontang dan kaku dan beku dan sepi dan dia akan terus berharap dan berharap dan berharap agar di fahami bahawa kali ini laungannya itu benar-benar ikhlas dan suci.
Lalu dia sendukan semua itu pada dedaun yang meluncur laju ketika di sapa titis embun pada suatu pagi ketika ayam masih lagi di reban dan manusia di belai mimpi indah.
"Aku mahu kau tahu, aku lelaki yang sarat dengan rasa sayang menunggu si Hawa untuk menjamahnya"

August 29, 2010

Waras

Lelaki ini kadang-kadang hilang tenang dalam warasnya. Emosi yang memuncak seakan menuju pada penamat tetapi sekali lagi tenangnya beransur hilang, kewarasan semakin terhakis.
Dia, harus segera mencari waras dan tenang dalam meniti emosi yang semakin memuncak.
Masih mampukah waras dan bertenang bila maruah dan emosi semakin di uji?  Sama ada gagal memahamkan atau kiasan bahasa kurang di mengerti yang maha penting dia harus bertenang mencari waras yang kian surut.

August 24, 2010

Dia Lelaki

" Sayang, kat mana?" Suara Fahmi melagu rindu.

" Kat rumah." Atika menjawab dengan nada yang sedikit terasa getarnya.

"Kenapa bising jer..." sambung Fahmi. Hatinya tiba-tiba bergolak.

" Tv ", jawab Atika.

" Saya rasa awak kat luar, bising lain macam jer.Awak cakap pun macam nak sembunyikan sesuatu..", Fahmi meneka.


"Cuba cakap elok-elok, nak marah-marah apasal! ", suara Atika melambung tinggi,

Fahmi diam, mematikan bicara dengan Atika.Cuaca redup malam dingin membenihkan kecurigaan.
Sebentar tadi, dia berjumpa Atika dan dengan tergesa-tergesa Atika pulang. Alasannya , "mahu balik berehat, penat sangat kerja."

Fahmi meneliti dengan tenang telefon bimbit di tangannya. Butang di tekan, mendail semula Atika. Mahu berbicara dengan selembut mungkin, memujuk kekasihnya.

"Hello...". Tidak berjawab. Tetapi jelas kedengaran suara Atika sedang bercakap sesuatu. Tidak pasti butir bicara tetapi yang pasti bukan dengan Fahmi.Tenggelam timbul suara seorang lelaki dan ngauman bunyi kenderaan.
"You, dah lewat ni...", suara Atika jelas kedengaran.

Fahmi diam. Pekat malam menghempat dadanya. Dia sesak.Dia kecewa.
Dia....masih lagi mengharap.

* Ini episod duka dalam hidup seorang lelaki yang baru sebentar tadi menghubungi saya.Saya rakamkan dalam nada kecewa dari seorang sahabat kepada sahabat. Saya pernah mengalami keadaan yang sama, 9 tahun dulu.Saya faham, dia lelaki yang seperti saya.

August 18, 2010

Ramadhan Kita Ramadhan Mereka

Bazar Ramadhan, Seksyen 13 Shah Alam
"Hari ni menu kita ayam percik, murtabak, sirap bandung, laksa penang dan ayang ada juga belikan nasi beriani kambing, sedap sangat tau..." wanita bertubuh langsing penghasilan dari London Weight Management itu merengek-rengek ketika bercakap di telefon bimbit yang ada tertera lambang "Apple".
Wangian yang sengaja di sembur di leher mengerbangkan nafsu si lelaki yang melintasi beliau.Ahhh...elegan.


 Deir al-Balah, Gaza
Wanita separa usia berjilbab itu menguis-nguis runtuhan pondok tempat berteduhnya yang baru di bedil tentera laknat rejim Israel, dia mengangkat beberapa ketul batu yang memecahkan bekas simpanan gandum.Di raupnya gandum yang bersepahan dengan telapak tangan, di tiup bagi menghilangkan batu-batu kecil dan debu yang bergaul mesra bersama gandum tadi. Azan sudah bergema, umat Islam yang lain sedang menjamah mesra juadah berbuka.Dia, wanita separa usia tadi hanya mampu mengesat air mata.


August 16, 2010

Bebas Tetapi Terikat

Entri ini sebetulnya di paparkan sebelum menjelang Ramadhan, seharusnya begitu. Tetapi, dek kesulitan mengimbangi masa di antara tugasan dan mengemaskini blog Masterji, saya terlupa untuk memuat naik entri ini. Aduss...saya belum menghidap penyakit alzemia lagi, bukan.
01-Ogos-2010, tengahari yang melepaskan segala wap panas yang menggelakkan ubun-ubun, saya keseorangan di gerabak komuter yang padat dari Shah Alam ke KL Sentral. Hari ini, Ahad yang sunyi walau bingit menggigit, saya mahu melepaskan amukan jiwa seorang lelaki dengan segala macam tekanan hidup, saya mahu melepaskan amarah, rindu, dendam dan segala yang bersarang di jiwa lewat usia 33 tahun yang meruntun naluri lelaki dengan jiwa tidak pernah mengaku kalah ini.
Saya perlu begini, berperasaan begini untuk merenggangkan beberapa tekanan hidup. Saya mahu bebas tetapi terikat. Ya, saya perlu terikat dengan tanggungjawab yang di galas ketika menjabat mesra tangan untuk kali pertama melafazkan "aku terima nikahnya..." Itu ikatan yang saya simpulkan mati. Tamat.Noktah. End!

Saya menginjakkan kaki ke gedung buku, pertama di MPH Midvalley ketika sekumpulan anak muda berpeleseran berpegangan tangan lelaki dan wanita melintasi saya sambil bergelak manja. Ahhh..saya pernah lalui semua itu,.Bezanya, mereka belum merasai bebanan menggalas Les Paul atau Yamaha Brass Nouveau Snare. Saya bersila, setelah mendapatkan beberapa himpunan buku/novel. Lama membelek. Akhirnya ke Starbuck, mencicip secawan cappuccino dan 6 batang Mild Seven.Lega.Kembali lagi ke MPH, masih membelek-belek dan perasaan bosan cepat menjengah.

Mahu segera ke Central Market. Hari ini saya mahu merasai perit getir usia remaja menjadi buskers di Central Market.Saya suka merasai saat-saat begitu.
Akhirnya, Central Market saya jejaki juga. Saya mahu menghirup damai yang berkecamuk bersama aliran manusianya di sini. Akhirnya saya lelah, penat memerhati manusia mundar mandirnya yang seakan menghidupkan Jakarta dan Kathmandu di bumi Kuala Lumpur.

Menyeberang jalan, saya segera ingin ke Kinokuniya KLCC. Banyak cereka hidup saya tersembunyi di celahan 2 menara megah tunjang Kuala Lumpur itu.
Saya melangkah lembut, membiarkan mata melintasi deretan kedai di KLCC, saya santakkan hati ke Kinokuniya. Akhirnya, deretan susunan buku yang mengaburi mata seorang lelaki. Aku suka!!!! Berdentum perasaan ini di dalam jiwa saya. Saya suka begini.Hidup di kelilingi buku.Saya terperap lama di Kinokuniya, hingga akhirnya tekak terasa kering. Turun ke bawah, mendapatkan sebotol air mineral dengan ongkos RM5.00 dan menjadikan ruang taman di simbahi panas dan pancuran air sebagai hamparan jiwa yang menenangkan saya hingga akhirnya menemukan Asar di sana.

Saya menghabiskan hari Ahad 01-Ogos-2010 dengan suatu bentuk kebebasan yang sering saya tuntut bertahun lamanya. Saya , ingin lagi merasai saat-saat begini untuk bulan-bulan akan datang. Ingin bebas, tetapi terikat pada yang "Satu.."

" Aku ingin hidup, ingin merasai saripati hidup....."

July 30, 2010

Aku Mahu...

 Aku mahu,
Hingga sampai detik itu kau masih menunggu aku
Aku mahu,
Jika nanti suatu waktu, kita kan terus bersama seperti dulu
Aku mahu,
Kau damai di sampingku walau getir menjengah selalu
Aku mahu,
Kau tahu aku kan sentiasa menemani di sepanjang hidupmu.....









Nota :
Untuk resah dan rindu yang semakin ligat berputar, ku tujukan pada "dia" dan "dia"....

July 14, 2010

Lelaki Yang Dulu

Lama saya berdiam diri dari menulis blog. Seluruh masa senggang di habiskan dengan membaca beberapa buah buku, di antaranya meletakkan noktah pada The Last Juror tulisan John Grisham dan Advencer Si Peniup Ney tulisan Faisal Tehrani. Masih lagi tertinggal ke belakang 2 buah novel tulisan John Sanford, Chosen Prey dan Wicked Prey. Insyaallah, akan saya susuli semuanya sebelum Ramadhan.Saya juga tidak ketinggalan mengemaskini blog pengurusan di laman blog Masterji untuk di kongsi bersama pembaca. Si peneraju utama pula selalunya akan mengutus sms "dah siap ke Zam..." dan kebiasaannya saya akan menjawab "on the way" sedangkan hakikatnya saya masih lagi melayan karenah di facebook

"Sibukkah saya?" Persoalan ini sentiasa bersarang dalam ruang fikir saya dan sering menerjah ke hati. Sama ada saya benar-benar sibuk atau saya gagal membahagikan masa. Semua, salah saya dan saya akur.
Kegagalan saya untuk memanfaatkan masa-masa yang tersisa bersama keluarga sering meresahkan isteri hingga menyangka saya mempunyai "teman lain". Adusss....saya bukan lelaki sebegitu. Saya mungkin seorang lelaki yang mempunyai taman di dalam hati tetapi cinta dan hati saya untuk "dia". Saya lelaki yang terasuh dengan keperitan dan kegagalan tetapi saya sentiasa sematkan dalam jiwa saya, "jodoh pasti ada", sehinggalah saya bertemu dengan isteri saya sekarang. Saya tidak terlalu lama untuk membuat keputusan melangsungkan perkahwinan.. Dalam tempoh 3 bulan selepas saya kenal, saya membuat keputusan untuk bertunang dan mengejutkan beberapa rakan rapat.
"Lu dah habis fikir ker?
"Ahh..yang nak kawin aku, bukan hang..." saya jawab begitu.
Selepas melalui tempoh pertunangan selama 7 bulan dan sepanjang tempoh itu, tempat pilihan kami untuk "berdating" adalah di rumah kakak ipar saya di Damansara atau langsung saja pulang ke kampung isteri di Kuala Selangor.Indah walau ringkas.
Sesuatu yang menarik dalam perkahwinan saya, setelah melalui acara paling penting dalam hidup saya sebagai seorang lelaki(akad nikah) pada 27-Mei-2006 dan majlis kenduri sebelah isteri di langsungkan pada hari Ahad 28-Mei-2006  keesokan harinya(Isnin) saya memijak tangga pejabat tanpa ada rasa bersalah pada keluarga sebelah isteri. Saya, dalam amukan semangat kerja yang tinggi!
Hari ini, dalam usia perkahwinan yang sudah melampaui usia 4 tahun dan setelah di kurniakan 2 putera(dan Syaamil lahir pada tarikh yang sama saya di nikahkan, cuma perbezaan tahun) saya harus lebih pantas menginjakkan tenaga dan semangat kerja. Saya perlu hidup dan berjuang untuk mereka.
Dalam detik-detik tertentu, percambahan jiwa akan berterusan berlaku tetapi saya masih lagi lelaki yang dulu!

June 12, 2010

Coretan Hati

"Kawan, sungguhkah aku ini si lelaki dengan egois maha tinggi? Sungguhkah aku ini seorang kawan yang membalikkan hati? Sungguhkah itu semua?"

"Kau beri percaya, aku retakkan semuanya. Kau beri resah, aku lebarkan hingga kau pasrah.Aku, si lelaki dengan egois nyata sedang dalam jiwaku tersembunyi kalut yang kuat bergetar. Aku, masih memerlukan percaya yang pernah kau hulur dulu.Aku tidak memerlukan rumpun simpati dari ladang maaf mu, aku cuma perlukan rasa percaya dari kepingan hati remuk yang memukul pantai sabarmu...."

"Dia antara impian yang berbayang. Dia menyelimuti misteri dalam seraut
senyum dan gema tawa manja. Dia, Hawa yang di cetus bukan untuk diri
seorang lelaki seperti aku....dia cuma mimpi-mimpi gersang lewat malamku di tutupi gelap yang kian rebah!"
_Rock Is Artwork_

June 02, 2010

Anak-Anak Palestin

Anak kecil itu menangis sedih, tetapi hatinya membuak keazaman.Hatinya tidak pernah mengalah jauh sekali menyerah kalah.
Anak-anak bumi Palestin. Harapan untuk sebuah tuntutan negara damai.

June 01, 2010

Khaibar khaibar ya Yahud!

Khaibar khaibar ya Yahud!

Sekumpulan manusia yang bertarung nyawa untuk memberi harapan dan sedikit sumbangan bagi membangunkan kembali pondok mereka yang sudah roboh, membawa bersama gula, beras dan ubatan ajaib, bukannya M16 atau racun arsenik.
Tetapi, kenapa kau tahan kapal mereka? Kenapa kau rampas nyawa mereka??
Kombinasi gambar (atas) menunjukkan salah sebuah kapal yang mengambil bahagian dalam misi bantuan antarabangsa membentuk armada ‘Freedom Flotilla’ ke Gaza. Gambar bawah menunjukkan helikopter Israel terbang dekat kapal Mavi Marmara yang membawa bantuan untuk penduduk Gaza. Foto sebelahnya pula dirakam saluran televisyen Turki menyaksikan tentera laut Israel mendekati kapal aktivis.


Kau siapa!! Kau hanyalah sekawan bangsat yang di dokong negara celaka!! Yang kononnya, yang konon-kononnya adalah pejuang keamanan sejagat yang berlagak sebagai polis dunia bersama pemimpin yang bermanis muka tetapi berakal gila! Yang juga khabarnya adalah pelopor hak asasi manusia sedangkan sekumpulan manusia di tanah Palestin itu kau pijak sampai hancur ususnya tetapi tangan masih melambai bersalam mesra.

Hey celaka, apa kau buta mata pekak telinga? Manusia di luar sana sedang merusuh menghantar marah tetapi kenapa kau masih lagi dungu bongkak? Atau masih merasa kebal, barangkali kau bebal. Manusia di serata dunia yang cintakan aman dunia mengirim simpati pada warga Gaza yang telah kau sekat hak mereka.Mereka pijak bendera yang tertera bintang segi enam biru muda, mereka najiskan negara kau wahai celaka!



Kau, hebahkan pada dunia bahawa kau bangsa terhebat yang di utuskan sebagai penyelamat! Nyawa siapa yang kau lindungi, sedangkan ratapan anak kecil di Shatila itu kau biarkan terkapar kelaparan sehingga mati! Kau tembak tubuh kecil mereka hingga angin membawa debu bercampur darah.Mereka gugur, syahid..insyaallah.

Hey bangsat!  Kau canangkan bahawanya kau adalah bangsa yang teraniaya ketika Hitler bermaharajalela, jutaan nyawa bangsamu Hitler rentap membabi buta. Canangnya begitu. Tetapi, pernahkah kau hitung nyawa ibu-ibu yang tidak berdosa yang kau sembelih daerah Sabra?

Allahu Akbar!! Allahu Akbar!! Allahu Akbar!!
“Ya Allah, sesungguhnya kami letakkan Engkau dibatang leher musuh-musuh kami!
Dan kami berlindung denganMu dari kejahatan mereka.
Ya Allah, hancur leburkanlah kumpulan-kumpulan mereka, kacau bilaukan persatuan mereka!
Cerai-beraikan pakatan mereka! Goncangkan pendirian mereka!
Hantarkan Ya Allah, anjing-anjing ke atas mereka!
Wahai Tuhan yang Gagah Perkasa!
Wahai Tuhan yang Penuh Raksasa!
Wahai Tuhan yang Bersifat Murka!
Ya Allah, wahai Tuhan yang menurunkan KITAB!
Wahai Tuhan yang menggerakkan awan!
Wahai Tuhan yang menewaskan bala tentera AHZAB!
Kalahkan mereka! Menangkanlah kami ke atas mereka!”

Moga-moga, doa dan semangat kita sentiasa mengiringi perjuangan jihad umat Islam dan mereka yang tertindas di Palestin.

May 22, 2010

Mei

Bulan Mei.
Saya menantikan bulan Mei. Ada dua acara penting dalam bulan Mei yang akan saya raikan tahun ini dan untuk tahun depan,bulan Mei akan di sambut dengan 3 acara penting.
09-Mei tahun ini saya menyambut kelahiran Muhammad Rafi'e Asyraf, putera ke-2 saya.Saya mengimpikan seorang puteri, tetapi di anugerahkan saya dengan putera.Itu bukan sasaran, tetapi harapan.Tidak mengapa, saya terima kerana Dia lebih mengetahui setiap sesuatu yang di aturNya.Syaamil akan ada rakan untuk bermain,walaupun jarak usia hampir 3 tahun.
27-Mei nanti, genap 4 tahun usia perkahwinan kami dan putera sulung saya, Muhammad Syaamil Asyraf akan berusia 3 tahun.Dia anak yang tabah, sekuat ibunya.Mereka banyak bersabar dengan saya. Dengan pasang surut tingkah laku saya. Seorang suami yang sering meletakkan mengutamakan urusan pejabat dari periuk nasi di rumah.Urusan pejabat mendatangkan periuk nasi yang sering penuh dengan isinya.Itu hanya saya seorang yang faham, barangkali begitu.Jangan di pertikaikan kasih sayang saya, seluruhnya telah saya serahkan pada seorang wanita yang melahirkan kedua-dua putera saya.Syukur, walau sering di sakat dengan sindiran lembut tapi padu,dia masih memahami kecenderungan suaminya.

Bulan Mei adalah bulan yang teristimewa dalam hidup saya.Ketika entri ini di tulis, bulan Mei sudah semakin dekat ke penghujung, seminggu lagi. Saya membayangkan detik menadah tangan berdoa moga di limpahkan kebaikan untuk hidup kami sedang mata menjeling pada kek yang menunggu untuk di potong-potong dan bungkusan hadiah yang tertera nama Muhammad Syaamil Asyraf.
"Abang, Syaamil nak kereta control...." bicara isteri dengan saya lewat petang tadi ketika saya menyambut suaranya dalam telefon.
"Ahh..abang sendiri sudah mendapat hadiah.."balas saya.
"Siapa bagi?" Suara isteri sedikit berubah nadanya.
"MPH, abang gores kad kredit untuk 4 buah buku baru. Rising Asia tulisan Jim Rohwer, Nelson Mandela: Conversations with Myself, The Promise: President Obama, Year One karangan Jonathan Alter dan sebuah buku agama, Indahnya Hidup Bersyariat tulisan Dato Ismail Kamus."
"Lerrr...beli banyak-banyak, yang ada pun belum habis baca lagi.."isteri mematikan cerita saya.
"Ooo...ok ler yer, abang nak mandi nak p masjid jemaah maghrib..."saya melepaskan diri .
Saya mesti berdoa agar isteri jangan lagi menelefon saya malam nanti untuk menyambung khutbah tidak bertauliah.
Bulan Mei, bermacam ragam dan asam.

May 16, 2010

Catatan Seminggu

Seminggu, saya berdiam diri dari menulis walau sepatah pun dalam blog Aku dan Sesuatu, sebaliknya lebih memusatkan perhatian pada buku-buku yang sudah di singgahi debu di rak buku bilik bacaan di rumah. Sesekali, mengemaskini secalit tulisan yang di atur dalam http://rafimasterji.blogspot.com , tugas saya sebagai penambah aliran fikiran dari tuan punya blog, menambah mengurang mana yang perlu. Sebelum ini, saya pernah merancang untuk mencetuskan aliran pemikiran saya dalam bidang Pengurusan dalam blog yang berasingan, bukannya dalam Aku dan Sesuatu... , kerana blog Aku dan Sesuatu adalah sisi lain hidup saya, kehidupan yang di sentuh dalam bait yang berlapis-lapis, banyak olahan yang memerlukan daya fikir yang sedikit bertingkat sifatnya. Saya ingin berterus terang tentang dunia Pengurusan yang mempunyai nilai ilmu yang harus di kongsi.Pengolahan bidang yang menjadi rutin harian saya, asas kemahiran yang saya ada dan sentiasa saya hadap dari pelbagai sisi dan segi. Saya ingin sekali mencambahkan bidang ilmu Pengurusan, seterusnya berkongsi dengan pembaca. Sama ada ilmu itu di sadur dari pengalaman atau dari bahan bacaan, semuanya penting dan harus di kongsi bersama.
Berdikit, matlamat dan impian untuk menulis tentang bidang Pengurusan itu lentur, bukan kerana semangat yang lemah atau terkulai lelah tetapi kerana kesuntukan masa, ruang waktu yang kian menghimpit yang akhirnya terus mematikan impian. Saya hanya mampu mempunyai impian,ahhh....kalah, mungkin?
Cetusan yang berupa impian itu kembali di bangkitkan setelah mendapat saranan dari seseorang yang amat saya kenali yang berhasrat untuk melemparkan pandangan dan berkongsi ilmu tentang bidang Pengurusan.Saya seperti di jana dengan satu kuasa yang menghasut keras, mendesak dan tercetuslah idea untuk duduk bersembang dengan "beliau".
" Saya rasa baik buat blog, semua orang boleh baca", bicara saya.
" Aku tak pandai nak buat blog le", dia mengalah.
" Takpe, cakap apa yang nak tulis , buat macam draf, selebihnya saya uruskan ". Meluncur laju ayat itu dari bibir saya dan dengan tak di sangka dia menghulurkan tangan dan berjabat kemas dengan saya .
"Ok, jadi", saya mengangguk tanda setuju.
Bermula dari situ, saya mula bekerjasama dengan beliau dan walaupun saya tidak menyumbang buah fikir seperti yang saya mahukan pada awalnya, tetapi dengan kemunculan blog yang di kenali dengan nama MASTER'JI tadi, hasrat saya sekurang-kurangnya sudah tercapai.
Dalam waktu yang singkat, blog yang di jana dengan kecermatan tinggi yang di selang seli dengan ilmu yang boleh di kongsi, sudah mempunyai beberapa orang pengikut setia.Terima kasih kerana sudi singgah dan membaca.
Sekarang, saya harus mengendalikan 2 blog yang berbeza sifatnya dan saya yakin saya mampu membereskan kedua-duanya. Ini kerana, blog mutlak saya(Aku dan Sesuatu..) hanya akan di sentuh bila hati saya tercuit sementara blog MASTER'JI pula harus di kemaskini setiap hari(?) berpandukan pada perkongsian ilmu yang ada pada "beliau". Saya suka. Dia galak membenihkan ilmu dan saya dengan pantas menyalurkannya pada minda saya, kukuh dan kemas.Ilmu pada saya, harus di cari, mesti di gali dan "beliau"memberi ilmu kepada saya tanpa sesen pun bayaran dan tanpa perlu saya hadir ke mana-mana sekolah pengurusan!

Sudah seminggu juga saya bersendirian di rumah. Kadang-kadang kesunyian pantas menghambat perasaan. Syaamil dan isteri saya berada di kampung(Kampung Kuantan, Kuala Selangor).
Isteri selamat melahirkan anak kedua kami pada pagi Ahad, 09-Mei-2010. Untuk memudahkan segala urusan penjagaan isteri dan anak kecil, ibu mentua saya mengambil pendirian untuk menjaga kedua-duanya, termasuklah Syaamil yang perlu di pisahkan dari saya buat sementara waktu.Lantas, saya pun terpaksa berulang alik dari Shah Alam ke Kuala Selangor setiap minggu.
"Wa bujang 60 hari bro!", SMS saya pada seorang sahabat baik.
"Lu jangan lebih bro, wa hantam lu..", balas sahabat baik saya.
Saya kirimkan juga SMS pada seorang rakan lain.
"Anak wa nama Muhammad Rafi'e Asyraf"
"Huyooo....lu pakai nama Rafi juga yer..."

Hah! Ada apa pada nama, tapi nama memang selalu memberi warna,kan?

May 04, 2010

4 Gangguan

Ini cuma bilik bacaan dalam angan-angan saya

Ada empat jenis gangguan ketika saya membaca yang akan membuat saya menyampah.
1- SMS. Bukan ke lebih senang kalau terus saja "call", bercakap.Tak perlu nak ber"sms", buang masa.
2- Kopi habis. Kena bancuh sendiri.
3- Rokok habis.
4- Syaamil ketuk pintu bilik bacaan dan berkata, "abah, play that guitar...." adusssss.....
"Syaamil minta ibu sediakan Ponstan untuk abah!!"

May 03, 2010

Lelaki Itu...(bukan aku)!

Lelaki itu kurus, cengkung dan matanya yang buntar bersinar tenggelam di celah kelopak mata yang di hias kening penuh yang cantik. Sesuai dengan usianya yang awal 40an, helaian rambutnya sudah banyak putih dari hitam, masih tersisir kemas.Dia "menyalin wajah hero Bollywood", itu katanya walau sekali di imbas lebih terarah pada Pakistan penjual karpet.
Kumisnya hampir-hampir kelihatan, tetapi selalu di rapikan.Misai hanya tinggal tunggul, selalu di jaga rapi dan kemas begitu. Dia segak, penuh gaya dan sedikit kolot dari pemakaian tetapi tidak pada akalnya.
Usia awal lelaki itu terikat dalam kemelut yang berselirat, berputar-putar di antara lorong dan hanyir peluh. Dia bersekolah, tetapi sering kelihatan membasuh pinggan di gerai yang menjadi rumah si kucing dan padang permainan sang tikus. Upahnya, cukup untuk ke kantin sekolah esok hari. Dia benar-benar mendalami makna kehidupan.
SPM, dia hanya menggenggam segulung kertas yang sudah renyuk yang memaparkan banyak angka 9 pada setiap keputusan mata pelajaran. Hanya satu dua mata pelajaran yang memaparkan angka enam, bahasa Inggeris terutamanya.Dia mahir dan fasih dengan bahasa penjajah itu.
Menjelang usia remaja, dia penuh gaya. Jamal Abdillah, ya.... dia mahu jadi seperti Jamal Abdillah yang bersuara lunak itu. Di belinya jaket dari jenis denim, hasil dari gaji bulan pertama membanting tulang memikul guni tembakau.Bergaya, dengan rambut berekor kura dan sepasang kaca mata hitam bentuk telur buaya, bukan jenama Ray Ban, tetapi hanya terjual di pasar malam bandar Klang.Itu sudah cukup bermakna buat dirinya ketika itu.Anak muda dan angan-angan yang kian lentur menanti detik untuk patah.
Berdikit, dalam masa yang semakin resah berputar, lelaki itu mula bermuhasabah.
Dia harus dan mesti berubah."Hidup mesti ada tiang gol", ungkapan yang hanya dia seorang sahaja faham.
Bermula dengan satu langkah, dia terus melangkah tanpa menoleh lagi ke lorong hanyir dengan tikus dan kucing tadi,dia meninggalkan jauh penat memikul guni tembakau.Dia bekerja sepenuh masa, semampu tenaga di sebuah firma hasil dari gagasan Dasar Pandang Ke Timur ilham Perdana Menteri ke empat.Habis kerja, dia mula bersiap ke kelas malam.Awal jam 12 tengah malam, dia layu di tilam tak berspan.Hidupnya berputar begitu, hari ke minggu ke bulan ke tahun hinggalah dia mendapat anugerah Sarjana. Dia bukanlah didikan kegeniusan alam seperti Lintang di dalam novel Lasykar Pelangi.Dia bangun dari keredupan kehidupan setelah terdorong dengan sedikit cahaya.
Lelaki itu, sudah tersenyum sekarang.Dia mula bercerita dalam lantang suara yang di lunakkannya. Dia menyulam cerita-cerita kesedaran, cerita-cerita tentang kebangkitan General Electric di bawah kuasa Jack Welch atau betapa angkuhnya Carlos Ghosn yang mampu menterbalikkan Nissan.
Dalam cerita-cerita yang sebegini, dia selitkan juga dengan nilai tambah yang berbunga dan akan mekar dalam setiap jiwa yang mendengar.Dia pengasuh yang baik, bukan sahaja baik tetapi amat baik. Dia boleh bercakap berjam-jam lamanya, dari sisi Management ke Organisation Behaviour, melangkah ke era Samurai dan menyeluk dalam makna KAIZEN atau membasuh minda dengan cerita-cerita cerdas tetapi bertingkah sayu, merentap setiap hati yang mendengar yang tanpa di duga terus berkata "aku boleh".
Setiap ilmu yang ada di curahkannya, sebegitu lurus dan dengan keikhlasan yang tinggi untuk sama-sama di kongsi dan menjadi inspirasi
Lelaki itu, dia mahu jadi seperti Heera Singh yang kurus cengkung atau bergaya elegan seperti Robin Sharma.
Lelaki itu, boleh di ketemu di sini

April 28, 2010

Zaid Ibrahim

Saya sudah lama tertarik dengan karektor Zaid Ibrahim, lelaki yang rambutnya sudah banyak putih dari hitam ini masih lagi berjiwa kampung walau sudah bergelar peguam hartawan. Di Kelantan,nama Zaid Ibrahim boleh di kategorikan popular bukan sahaja oleh golongan yang memakai sut kemas beserta tali leher jenama Dunhill, tetapi turut popular di kalangan rakyat marhaen, dari si penarik beca hinggalah kepada nelayan yang menjahit pukat. Zaid adalah pengasas Yayasan Orang Kurang Upaya(Yokuk) yang terletak di Padang Tembak, Pengkalan Chepa.
Setelah membaca buku Saya Pun Melayu tulisan beliau sendiri, saya mengkagumi dasar perjuangan dan pemikiran beliau. Di dalam buku tersebut, di jelaskan juga beberapa pendapat beliau yang jauh menyimpang dari parti UMNO yang di sertainya semenjak tahun 2000.Zaid juga mengupas pelbagai isu Melayu ; identiti, keistimewaan, dan politik yang sedang mengalami peralihan.
Semenjak Zaid di calonkan untuk PRK Hulu Selangor, keluar pula cerita Zaid Ibrahim di dalam versi yang lain. Kalau saya gali dari awal dan hebahkan dari awal(sebelum PRK Hulu Selangor), nanti orang ingat saya PRO BN. Jadi, saya pendamkan cerita ni sampai habis mengundi. Keputusan PRK Hulu Selangor sudah di umumkan dan seperti yang di ketahui semua makhluk yang pandai membaca dan tertera di kaca televisyen, Zaid tumbang di Hulu Selangor dengan majoriti 1725 undi sekaligus impian untuk menyaksikan Zaid bergandingan dengan Anwar Ibrahim di parlimen berkecai. Khabarnya, Zaid mengemukakan petisyen bantahan terhadap keputusan undian yang tidak memihak kepadanya dan PKR. Rakyat yang biasa-biasa seperti saya mungkin tidak ambil pusing, itu hak Zaid.Dia arif dari segi undang-undang.Dia tahu mana cacat celanya proses pilihanraya.Mungkin ada hantu yang tolong memangkah undi untuk BN,mungkin-cuma mungkin-siapa tahu?
Semasa proses berkempen, media arus perdana menyerang peribadi Zaid,kiri kanan sampai tidak sempat nak tepis,pencak silat beragam irama pun belum tentu mampu menahan asakan gila yang begini ganas rupanya.Kesian Zaid, tapi kata Datuk Seri Abdul Hadi Awang, "Zaid Ibrahim sekarang sudah berubah semenjak pulang dari Mekah"(boleh baca di sini) dan kita pun terima dengan hati yang terbuka. Tapi, kena juga ingat yang Tun Dr. Mahathir yang di gelar Mahazalim itupun mungkin dah bertaubat,tapi kenapa masih ada segelintir makhluk yang bijak susah nak terima? Tak baik berburuk sangka, kan?

Mujurlah Malaysia sebuah negara demokrasi dan sebuah negara yang cukup kaya dengan prinsip "wang kasi, projek kasi" walau kadang-kadang di renung dan di tonggengkan secara 360 darjah nampak juga kebaikannya.Di bandingkan dengan Indonesia dan Myanmar, rasuah di Malaysia boleh lagi di sifatkan rendah.Tapi janganlah pula bandingkan dengan kedua-dua negara tersebut secara membuta tuli kerana kedua-duanya adalah negara yang mengamalkan dasar pemerintahan tentera pada mula negara di asaskan.Tentera di latih untuk mempertahankan negara,bukan untuk menyelongkar definasi demokrasi dan menerajui sebuah kerajaan dengan pelbagai putar belit politik.Kebanyakkan negara yang kurang politiking, selalunya mengalami masalah rasuah yang berkurangan.Singapura dan Jepun adalah contoh terbaik untuk menyokong pendapat saya.Silalah ke kedai buku, cari dan baca sejarah Lee Kuan Yew di Singapura dan sejarah Samurai di Jepun.  
Untuk menzahirkan acara demokrasi itu, kita bebas bercakap, bebas menulis dan bebas berfikir cuma belum bebas untuk berjalan telanjang di tengah pekan.Demonstrasi jalanan juga bebas di anjurkan hingga pakcik makcik yang meniaga di kaki lima lari lintang pukang akibat amukan gas pemedih mata dan DBKL yang merungut sakan kerana terpaksa menggantikan papan tanda.Itu bebaslah, bebas cara kita walau peniaga-peniaga India,Cina dan Melayu memaki hamun sumpah seranah kerana menanggung kerugian bahana demonstrasi jalanan. Sudah tentu, dalam kekacauan yang begini sifatnya, mereka yang tidak berdosa akan menolak Stockholm Syndrome(tekanan perasaan yang membuatkan mangsa bersimpati dengan pemangsanya).Peniaga mana yang akan bersimpati jika perniagaan yang mencatat keuntungan ribuan ringgit habis lingkup dek amukan peserta demonstrasi. Ahhh...demokrasi dan kebebasan itu ada hadnya, kan? Zaid Ibrahim tentu lebih faham apa itu demokrasi kerana dia seorang peguam yang bijak.    
Dengan berpandukan pada prinsip bercakap, menulis dan berfikiran bebas, saya pun menulis dengan cara bebas tanpa ada apa-apa sekatan, tanpa ada apa-apa hasutan dan tanpa adrenalin di jamu dengan dadah terlarang cuma otak saya ini perlu di ransangkan dengan secawan kopi pekat dan sebungkus Mild Seven "ori" kotak 20 batang.
Setelah puas menggoogle dan mengyahoo, saya rasakan maklumat berkaitan tuntutan Kumpulan Artikel 11 yang saya copy paste di bawah ini antara yang menarik untuk di kongsi atau boleh juga terus ke laman blog Zul Kulim untuk lebih mendekatkan diri dengan Zaid Ibrahim atau bagi mereka yang rapat dengan blogger Syed Azidi a.k.a Kickdefella, boleh terus ke sini.

KUMPULAN ARTIKEL 11
Pada 14 Mei 2006 umat Islam dan beberapa NGOs Islam di Malaysia telah mengadakan demonstrasi di Pulau Pinang untuk menentang forum yang dianjurkan oleh Kumpulan Artikel 11. Antara agenda forum tersebut ialah untuk menuntut kebebasan murtad di bawah Artikel 11 Perlembagaan Kumpulan Artikel 11 telah menuntut isu kebebasan murtad melalui Artikel 11 berikutan keputusan yang dibuat oleh Mahkamah Tinggi Syariah dalam  kes Allahyarham Mohamed Abdullah @Moorthy , S. Shamala dan Nyonya Tahir" . Sehubungan dengan isu ini, Kumpulan Artikel 11 telah juga cuba untuk mencabar undang-undang syariah dengan meminta bidang kuasa Mahkamah Syariah yang termaktub di bawah Perkara 121(1A) Perlembagaan Persekutuan dipinda atau dihapuskan.   Mereka mahu Perkara 121 (1A) Perlembagaan Persekutuan ini dipinda supaya Mahkamah Sivil dapat mengatasi Mahkamah Syariah berhubung dengan perkara-perkara yang melibatkan umat Islam. Jika Perkara 121(1A) dipinda, maka Mahkamah Sivil dapat menundukkan bidang kuasa Mahkamah Syariah dan dengan demikian apa-apa tuntutan dan aduan yang terkandung di dalam Memorandum Suruhanjaya Antara Agama adalah terletak di bawah bidang kuasa Mahkamah Sivil. Antara tuntutan yang terdapat dalam Memorandum tersebut adalah seperti berikut:-  
1. Orang Islam hendaklah diberi hak murtad tanpa permohonan ke Mahkamah Syariah.  
2. Sesorang anak yang dilahirkan oleh ibu bapa Islam tidak seharusnya secara terus menjadi Islam. 
 3. Orang-orang bukan Islam yang telah memeluk agama Islam hendaklah diberikan kebebasan untuk kembali kepada agama asal mereka (murtad) dan tidak boleh dikenakan tindakan undang-undang.  
4. Orang bukan Islam tidak perlu dikehendaki menganut Islam sekiranya ingin berkahwin dengan orang Islam.

Tindakan Kumpulan Artikel 11 sekaligus mempertikai syariat Islam di mana setiap umat Islam dilarang sama sekali meninggalkan agamanya. Bidang kuasa Mahkamah Syariah di Perkara 121(1) Perlembagaan mesti dikekalkan kerana Islam adalah satu-satunya agama di dunia yang memiliki peraturan yang tersendiri dan sempurna sehingga kepada hal-hal peribadi umatnya. Justeru itu umat Islam perlulah mengambil berat atas matlamat dan objektif utama Kumpulan ini dengan tujuan untuk mencampurtangan  dalam urusan orang Islam dan seterusnya mengenepikan hak orang Islam yang terlindung di bawah Perlembagaan  Malaysia.  

* Zaid Ibrahim adalah antara anggota yang bertanggungjawab menuntut dan merumuskan tuntutan ini*

April 27, 2010

Laluan

"Laluan biru tua untuk rakyat yang sudah biasa.
Laluan hijau untuk yang memilih janji ulama.
Untuk perubahan, pilihlah laluan biru muda."

Rakyat biasa ada ketika marah menyinga.Segera di alih ke laluan hijau atau mudah saja bertukar angin menghala laluan biru muda.
Laluan hijau juga mesti berjaga-jaga, rakyat yang biasa kadang-kadang boleh tertoleh kembali ke laluan biru tua, "sudah biasa..." , itu kata mereka. Laluan biru muda-laluan baru-banyak sangat yang belum siap, banyak lubang yang belum berturap, awas bahaya.

Mana-mana laluan sekalipun yang di pilih, matlamat tetap sama.
Memilih untuk terus hidup aman, untuk hidup bahagia tanpa ada bunyi siren peluru berpandu ketika sedang tidur lena.

April 24, 2010

Belahan Jiwa

"Kaulah Yang Maha Esa, Kaulah Yang Maha Pengasih, Kaulah Yang Maha Penyayang, Tiada hidup tanpaMu..."
Usia Syaamil hampir mencecah tiga tahun. Saya melihat dia membesar, melihat kepayahan dia menelan ilmu kehidupan dalam usia muda tanpa tahu apa-apa.Segala kenikmatan dalam memberi segala yang terbaik telah saya tumpahkan padanya dan yang selebihnya saya serahkan pada Dia.Saya mahu dia membesar dalam ruang lingkup kebebasan yang wajar dan waras.Bekalkan dia dengan segala isi dunia,sematkan padanya segala kenikmatan di SANA.
"Kaulah Yang Maha Agung, Kaulah Yang Maha Mengetahui, Tuhan dunia akhirat, Tiada aku tanpaMu.."
Saya pernah lelah dalam menunjukkan jalan yang lurus pada Syaamil.Sifat kenakalan yang kadang-kadang tidak terbendung sering menguji kesabaran saya.Dia benar-benar menguji.Pernah di tumpahkannya Nescafe pekat pada sehelai kemeja Bonia warna putih dan segera melarikan diri sambil terkekeh ketawa riang. Dia suka dalam duka saya.Dia menguji, saya bersabar dan kemeja tadi sudah menjadi kain mengelap meja.
"Bilaku rasa pilu, Bilaku rasa resah, Bilaku kekosongan, Kau tempatku mengadu, OH Tuhan yang satu, Engkaulah Tuhan yang satu.."
Setiap malam, seboleh mungkin saya akan merenung wajahnya yang sedang lena.Wajah itu sentiasa damai, sentiasa memberi saya semangat untuk terus bergelut mencari rezeki walau pernah mencemaskan saya dengan putaran resah yang menjengah.Saya resah, jika ruang dan peluang saya mendidik Syaamil di rampasNya.
"Segala puji-pujianku, Tujukan padaMU..padaMU
Dan hidup dan matiku hanyalah
UntukMu..untukMu...untukMU..."
Saya berdoa, segala yang terbaik buatnya.Syaamil mungkin akan mewarisi sifat minat membaca yang ada pada saya,harapnya begitu.Syaamil juga sudah membuahkan ketabahan yang di perturunkan isteri saya.Dia belahan jiwa saya.

April 20, 2010

18-Julai-2002

Lewat malam, lepak dalam bilik bacaan.Ruang kecil yang menempatkan dua rak buku dan 4 kotak kertas terpakai.Satu darinya saya buka, beberapa diari lama sedikit berdebu.Capai diari tahun 2002.Catatan 18-Julai-2002,tarikh pengundian Pilihanraya Kecil DUN Anak Bukit ini menarik untuk di kongsi.
Catatan dalam diari ini saya salin dan taip semula menggunakan bahasa yang saya tulis di dalam diari tersebut,tanpa langsung ada "edit",untuk menjaga keaslian catatan berharga ini.Catatan ini juga sama sekali bukan untuk menyindir mana-mana pihak tetapi sekadar luahan rasa seorang anak muda yang berperang dengan jiwanya sendiri.Harus, berpatah arang dengan dunia silam.
--------------------------------------------------------------------------------
"Gua balik Alor Setar dengan Mat Cina dan Along,kami nak pangkah kertas undi Adun Anak Bukit...yeahhhh,kasi hantam itu parti!!
Gerak dari Shah Alam jam 5:30 pagi, Subuh di Sungai Perak.
Sampai Alor Setar jam 11:00 psai Mat Cina bawa kereta macam siput babi.Terus balik kg,walau gua ingat nak lepak2 pekan Alor Setar sambil layan mee tonggek Pekan Rabu.Celaka, Mat Cina kelam kabut nak pangkah undi,Along ikut saja cakp Mat Cina.
Haram jadah, sampai simpang Gelong Air kereta kena tahan.Ada geng lebai mana tah,suka hati tuk wan dia nak tahan orang.5 orang muka samseng,2 pakai lebai suruh turun kereta.Kelam kabut telepon abah nak minta tolong, Mat Cina lagi kelam kabut, Along relek macam badak kena Up John.Abah pula tk jawap phone..kantoi la.
Sorang lebai buka pintu belakang, cekak baju gua suruh turun,dalam hati berani-berani takut,Along terus keluar tp sorang celaka dah pegang dia tenyeh kt body kreta.Mat Cina boleh sound pula kt depa, tanya hampa orang mana.Sorang tu jawap kami orang kmpung ni.Hah!! Haram jadah,dalam hati je lar.Haram tak penah tengok muka pon,setan lubuk mana tah tiba2 mengaku orang kampung gua!
Along tepis tangan budak yang cekak dia.Sorang lagi jerit mcm budk hisap husin, hampa pengundi hantu, orang kl mana boleh undi kt sini. Hehehehehehehehe....
Tuhan nak selamatkan kami kot,Amir Bang Teh lalu dengan bendera PAS penuh kereta.
Dia brenti.Gelak-gelak tengok kami.Terus sound kat budak-budak samseng tak cukup gula.Depa semua orang sini,hampa nak mampuih kot tahan depa.
Gua tengok muka sekor-sekor,macam sial gampang.Pakai lebai tp perangai mcm jembalang.Tanya la dulu,ni terus tahan terkam.Masuk kereta, Along jerkah kuat-kuat, hampa tu kena berambuih,ni kampung kami,aku haramkan hampa 5 orang pijak tanah kampung kami.Ha,puas hati.
Balik rumah,marah punya pasal haram tak p mengundi.Mat Cina dgn Along pun tak p, tido sampai pukul 6.Padan muka..hahhahaahahahahah
*Malam esok balik Shah Alam....yahooooo!!!!!"

---------------------------------------------------------------------------------
Pengalaman yang tercatat hampir 8 tahun ini adalah salah satu sebab kenapa saya cuba mengimbangi nafsu berpolitik.Saya belajar dari pengalaman, dari pemerhatian. Tidak semestinya semua yang cerah itu putih dan yang kelam itu gelap.
Abah, seorang penyokong dan pemimpin UMNO, begitu juga ibu. Keluarga sebelah ibu, semuanya mempunyai kepatuhan yang tinggi dalam cabang perjuangan UMNO. Saya pernah di asuh untuk mempercayai bahawa perjuangan UMNO itu lurus, tetapi otak saya menolak.Awalnya, penolakan itu beralih ke parti pembangkang , tetapi setelah terasuh dengan pelbagai muslihat dalam politik, saya terus menjauhkan diri dari mana-mana parti politik.
Saya sering bercakap tentang politik berpandukan pada pengamatan saya sendiri.Kadang-kadang, kawan yang menyokong parti politik tertentu akan menepuk belakang saya sambil tersenyum kerana hujah itu menyokong beliau tetapi pada masa yang lain dia akan berlalu masam setelah saya melemparkan hujah yang tidak sealiran dengannya.
Apa saya peduli, itu prinsip saya. Hidup berpandukan kebenaran,Insyaallah....

April 13, 2010

Budak Belum Baligh

Saya pernah mendapat pengalaman menarik bekerja di pasar borong Alor Setar yang terkenal dengan pekikan "lelong-lelong" dan hingar bingar yang mencairkan tahi telinga. Hidung juga sudah lali dengan bau busuk air longkang dan tengik bau busuk hanyir ikan.Itu pengalaman saya, hampir 17 tahun dulu, pengalaman yang saya kutip setiap kali cuti persekolahan. Sekarang,hingar bingar seperti pasar borong Alor Setar berpindah ke persidangan di Dewan Rakyat.Busuk air longkang dan tengik hanyir ikan mungkin tiada, tetapi di ganti dengan busuk ucapan YB-YB.
Saya juga ada pengalaman bergaduh dengan sepupu saya ketika usia baru 9 tahun, berebutkan gula-gula sambil lari keliling kampung bertelanjang bulat tanpa ada sedikit pun perasaan malu, apatah lagi mempedulikan tempikan marah dari parau suara abah. Abah juga barangkali sudah lali dengan perangai saya yang belum baligh ketika itu.Budak-budak, resamnya begitu.Malu?Budak-budak mana tahu malu. Sekarang, saya menyaksikan YB-YB yang tidak tahu malu di persidangan Dewan Rakyat, berebutkan jawatan dan menunjuk lagak siapa hero Malaysia.
Manusia yang di gelar YB dan mewakili sekelompok manusia melalui suara demokrasi proses pilihanraya ini sebenarnya apa? Pekerja pasar borong atau kanak-kanak belum baligh?
Mereka bertelagah sepenuh hati. Maki hamun, sumpah seranah macam orang tidak pernah sekolah.
Apa mungkin mereka ini semuanya manusia-manusia yang cuma membeli ijazah tanpa ada satu zarah pun sifat kepandaian dan kerajinan?

Bukan tidak ada YB-YB yang benar-benar mewakili sifat kepimpinan yang di tuntut, tetapi kerana sebahagiannya yang lainnya terlalu suka berdentum-dentam, penyakit jahat itu mudah melekat dan menjangkiti, sama seperti wabak Tibi.
Dalam perkara ini, saya amat menghormati sifat tenang yang ada pada YB Permatang Pauh. Dalam hujah yang sentiasa menarik untuk di ikuti, beliau sering menyajikan saya dengan fakta bernas, penyelidikan yang mendalam dan sering juga tidak kalah dengan bahas yang berkias.Dia bijak, mewarnai sifat kepimpinan yang ada pada dirinya, walaupun beliau pernah bergegas meninggalkan Dewan Rakyat setelah di serang tanpa henti oleh orang yang pernah di percayainya.
Yang sering di tayangkan di kaca televisyen itu sebenarnya bukan persidangan, tetapi cuma satu lakonan bodoh untuk penonton seperti kita tercongok depan televisyen sambil menghabiskan segelas kopi panas. Saya percaya, pengundi yang memilih dan memenangkan YB pasti mahukan pembelaan dan menyampaikan tuntutan, biar dari sisi mana sekalipun, bukannya mahu melihat budak-budak belum baligh beraksi.
Sekarang masa untuk YB bekerja, bukan lagi masa berebut takhta.Rakyat tidak buta le....

March 29, 2010

Watermelon Juice

Lokasi          : Shah Alam, Selangor
                      Restoran sajian makanan Thai
Masa            : Sekitar jam 9:30 malam
Seorang pelayan wanita yang memakai baju T ketat warna hijau melenggok-lenggok mendatangi seorang pelanggan lelaki.
Pelanggan : Watermelon juice satu .
Pelayan    : Takde .
Pelanggan mengerut dahi, memandang sekeliling dan terpandang pada gambar segelas jus tembikai yang di tampal di kaunter pembayaran.

Pelanggan : Saya nak jus tembikai, ada?
Pelayan    : Ada

Yaaaa salamm......

March 26, 2010

Lelaki Ini.....

Soalan yang sering saya terima setiap kali membuka email dan sering juga di soalkan secara lisan.
"Kenapa gunakan nama Shahrulrock?"

Ini jawapnya ;
Seorang lelaki yang sukakan muzik "rock" sambil mendentingkan irama pada gitar Les Paul.Lelaki ini, teruja benar dengan Bob Marley dan dentuman keras laungan Napalm Death, jarang sekali terlepas dengar luahan puitis bawaan M.Nasir atau suara serak Ramli Sarip.
Lelaki ini juga sukakan foto yang bercampur baur dan menghabiskan hari cuti bergaul dengan buku,menyelami keajaiban dunia sastera.Lelaki ini mendambakan hidup dengan keanehan pada isinya. Lelaki ini ingin sekali menenangkan keluarga sebelum mampu mendamaikan dunia.Lelaki ini sering juga berfikiran kacau tetapi segera di waraskan sebelum tertewas.
Akulah lelaki ini......

Soalan Tanpa Jawapan

Malam suram yang berolak tenang, awan gelap yang beransur terang. Mana rintik hujan jika di sini masih kontang?

--------------------------------------------------------------------------
Soalan ini menderu ke sudut paling sempit dalam minda.Kukuh di situ, tiada mahu terlontar keluar.
Acap kali mendengungkan telinga, acap kali soalan ini berdesir-desir mencari jawapnya.
 Ini antara soalan-soalan yang sentiasa memburu, sentiasa menuntut saya mencari jawapan. Persoalan-persoalan yang sebegini jugalah yang memberatkan dan mengusutkan minda saya. Soalan ringkas tetapi melingkar dan berbelit.
Antara hujan dan persoalan, bagaimana mampu hamba kerdil ini memberi jawapan?
" Aku ini manusia lurus tanpa mahu hidup terseksa....."

March 18, 2010

Perang II

Saya pernah menulis entri tentang perang, juga menggunakan tajuk Perang. Dalam entri itu, saya mengatakan semasa zaman kanak-kanak main perang-perang adalah permainan kegemaran saya dan sekumpulan rakan sebaya.Selain main perang-perang, aktiviti sampingan tentulah berkubang dalam selut(lumpur) sampai cuma nampak biji mata, seluruh tubuh di saluti selut yang perit baunya.
Adegan perang kami tidak pernah kenal lelah, pantang ada masa terluang, pasti akan berperang.Kalau tiba musim cuti sekolah, aktiviti utama tetap berperang. Awal pagi selepas sarapan pulut kukus dengan ikan kering dan secawan kopi, terus turun rumah cari terung Belanda, bekalan peluru untuk berperang.Balik rumah ketika matahari terpacak atas kepala. Makan tengahari dan dengar ibu berleter lagi.Jeling-jeling tengok surat khabar yang abah beli.Abah berdehem beberapa kali, isyarat untuk segera mandi dan pergi mengaji.
Balik dari mengaji sekitar jam 4:30 petang, terus sambar senapang, kayuh basikal menuju medan perang-kawasan belukar di hujung kampung- bersedia untuk berperang.
Walaupun perang itu cuma main-main, tetapi jarang sekali ada antara kami yang akan mudah mengaku kalah. Kalau kalah pun, tidak ada sesiapa yang balik mengadu pada ibu ayah minta simpati atau minta tolong kakak abang datang membantu. Kami akan berperang habis-habisan, umpama Leftenan Adnan bermatian bertempur di Bukit Candu pada 14-Feb-1942.Pantang kalah,apatah lagi untuk mengalah.
Ini cerita zaman kanak-kanak, zaman ketika saya buta politik.
Sekarang, kita selalu di sajikan dengan  adegan perang politik di Persidangan Dewan Rakyat.Bila wakil pemerintah mengusulkan agenda, bahas pun bermula.
Gebang pong-pang-pong-pang, bertekak hingga nampak anak tekak,urat leher muncul mendadak,tegang dan sarat benak. Ada yang sampai hentak-hentak meja, ada yang gelak separuh nyawa dan ada juga yang diam sambil mulut ternganga.
Menarik. Mereka semua adalah wakil kita, yang di pilih oleh jutaan rakyat melalui undi.Mereka mewakili suara kita, mewakili kemahuan kita dan menyampaikan tuntutan kita semua.
Tradisinya memang begitu,maka kita terima semua adegan itu.
Tapi, ada satu adegan yang baru saya saksikan atau ini mungkin perang zaman politik baru. Mulanya, serang peribadi.Bertekak lagi.
Fakta? Entah betul entah tidak, janji serang untuk berperang. Yang memalukan, bila kena serang, terus angkat kaki dan tersengih meninggalkan dewan.
Belum habis berperang, sudah mengaku kalah.Kenapa? Hanya dia yang tahu dan dia ini banyak sekali simpang siur alasannya.Boleh baca di sini.

Jika di teliti dan di amati dan membuat perbandingan kasar, kami(saya dan rakan-rakan sebaya) lebih bermaruah dari wakil rakyat yang keluar meninggalkan dewan ketika di serang di Dewan Rakyat.Kami tidak pernah mengalah, kami akan berjuang bermati-matian walaupun terung Belanda sudah kehabisan.....

March 17, 2010

Impian....

Impian saya hanya untuk menyusuri lorong-lorong di sepanjang Stesen Trocadero dan mendaki anak tangga sebelum mendongak melihat bongkaknya Eifiel Tower yang megah sambil tubuh di sapa semilir angin dari hembusan riak air Sungai Seine,impian dia pula hanya untuk melanjutkan cita di dewan kuliah Sorbonne University dan di resapi semangat Robert De Sorbon dan bergetar lidah menegakkan teori ekonomi di depan profesor dan bijak pandainya.
Impian saya cuma untuk merenung kerdipan bintang ketika cahaya bulan menyimbah wajah Taj Mahal dan termenung berkhayal ketika dinding luarnya bertukar ke jingga sedang matahari menyembunyikan silau, impian dia pula untuk meneroka pelusuk Agra sambil menyepak granit yang bersepahan dan melengkapkan riwayat cinta di tebing Sungai Yamuna.

Dalam satu perjalanan ke destinasi yang sama,impian akan berantakan, akan saling juga bercambah dan menitip semangat yang berbeza sifat dan kehendakkannya.

March 16, 2010

Tidurlah....Ini Bukan Mimpi.

Ungku Aziz dalam satu wawancara dengan wartawan Utusan Malaysia pada 15-Ogos-2004 pernah berkata "
"kita harus mengubah perenggu minda (mindset) orang Melayu. Kalau kita lihat secara keseluruhannya orang Melayu tidak cenderung mahu mencapai kecemerlangan dalam bidang yang mereka ceburi.
Orang Melayu tidak ada pemikiran yang bersungguh-sungguh mahu berjaya; tidak ada motivasi mahu belajar secara berterusan seperti orang Jepun dan Eropah. Mereka ada pemikiran itu kerana mereka mahu berjaya. Bangsa Cina juga begitu, selalu berfikir bagaimana mahu memperbaiki diri.
Kita harus mencari jalan bagaimana hendak memberi motivasi kepada orang Melayu supaya berubah." Baca di sini untuk wawancara penuh tersebut

Saya masih ingat bila seorang rakan yang mempunyai kegeniusan luar biasa telah menolak peluang untuk menjalani latihan di Jepun selama 2 tahun, walaupun akan di biayai sepenuhnya oleh syarikat tempat beliau bekerja.Saya pernah ajukan soalan padanya sebab penolakkan tawaran tersebut. Mudah alasan yang beliau berikan, "kalau aku pencen, tak akan ada orang dari syarikat yang akan ingat aku lagi ". Beliau rela menjadi pekerja bawahan, biar selamanya begitu dan senang begitu.
Begitu juga pengalaman saya dengan seorang rakan lain yang hampir pencen.Bukan terlalu hampir, masih berbaki 5 tahun. Jika timbul masalah berkaitan kerja, beliau hanya termenung, merenung jarum jam.Mahu segera pulang. "Aku dah tua..."itu alasan kukuhnya.
Semangat beliau untuk bekerja telah luluh.Entah cicir di mana. Yang sering di sengihnya, apa mahu di lakukan dengan wang simpanan KWSP yang mencecah RM200,000! Beli bot untuk memancing? Atau menghabiskan usia tua dengan menaiki pesawat dari satu negara ke negara lain, mahu menikmati dunia sebelum di usir ke SANA.
Setelah saya meneliti dengan terperinci pandangan Ungku Aziz dan membuat perbandingan dengan rakan-rakan saya tadi, dengan mudah saya memahami dan arif dengan tingkah pemikiran bangsa Melayu. Pandangan ini belum lagi di gandingkan dengan tulisan Syed Amil Aljeffri di dalam Sekilas Pandang : Gaya  Pengurusan Masa kini. Jika di adunkan pula dengan tulisan Rohayati Paidi , Pemikiran dan Kepuasan Orang Melayu Terhadap Pekerjaan, saya rasa kita bukan hanya sedang bermimpi atau mamai, tetapi kita masih tidur.
Jika masih sulit, buatlah perbandingan anda sendiri. Bandingkan restoran mamak dan kedai makan kepunyaan bangsa Melayu.Pasti ada jawapannya.

March 06, 2010

Perjalanan

Segumpal daging yang menyaluti tulang, kelak nanti akan mengenal dunia dan isinya, cinta dan sulit, rindu dan perit, takdir tidak selalunya pahit.
Selamat datang, kami hamparkan kasih buatmu.
Akan nanti, di pamerkan segala keanehan kehidupan, manusia dan ragamnya.Maka begitu, kejadian yang sama akan berulang dan selalunya di ulang. Akan terus menerus di uji dan sesekali akan tersepak tunggul-tunggul kesulitan, lalu redah, lalu akan memahat parut yang kekal, comot dan hodoh tetapi amat mujarab sebagai petunjuk perjalanan.
Kami hanya menunjukkan satu jalan, kosong dan lengang, sunyi dan tandus.Ada masanya, kami memberi untuk mencukupi walaupun kami sendiri tidak sedari, keringat akan berdikit di mamah, kelelahan mudah meresapi dan suatu hari nanti, kami juga akan pergi.Tinggallah, tinggallah di sini bersama saki baki perjalanan yang perlu di tempuhi, awas juga helahnya, beringatlah juga pada granit-granit yang bersepahan pada jalan-jalannya.Langkahlah dengan kecermatan yang tinggi, jangan tersandung lagi, jangan juga sesekali menyesali kejadian ini.Sudah di takdirNya begini, pasrahlah, terimalah.
Tabahlah, DIA sentiasa ada, DIA mengetahui segalanya.DIA akan memberi petunjuk selagi tidak jemu meminta.
 
.
Nota : Catatan ini di ilhamkan pada yang belum ada dan akan ada
           Mei 2010, tunggu........
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...