August 16, 2010

Bebas Tetapi Terikat

Entri ini sebetulnya di paparkan sebelum menjelang Ramadhan, seharusnya begitu. Tetapi, dek kesulitan mengimbangi masa di antara tugasan dan mengemaskini blog Masterji, saya terlupa untuk memuat naik entri ini. Aduss...saya belum menghidap penyakit alzemia lagi, bukan.
01-Ogos-2010, tengahari yang melepaskan segala wap panas yang menggelakkan ubun-ubun, saya keseorangan di gerabak komuter yang padat dari Shah Alam ke KL Sentral. Hari ini, Ahad yang sunyi walau bingit menggigit, saya mahu melepaskan amukan jiwa seorang lelaki dengan segala macam tekanan hidup, saya mahu melepaskan amarah, rindu, dendam dan segala yang bersarang di jiwa lewat usia 33 tahun yang meruntun naluri lelaki dengan jiwa tidak pernah mengaku kalah ini.
Saya perlu begini, berperasaan begini untuk merenggangkan beberapa tekanan hidup. Saya mahu bebas tetapi terikat. Ya, saya perlu terikat dengan tanggungjawab yang di galas ketika menjabat mesra tangan untuk kali pertama melafazkan "aku terima nikahnya..." Itu ikatan yang saya simpulkan mati. Tamat.Noktah. End!

Saya menginjakkan kaki ke gedung buku, pertama di MPH Midvalley ketika sekumpulan anak muda berpeleseran berpegangan tangan lelaki dan wanita melintasi saya sambil bergelak manja. Ahhh..saya pernah lalui semua itu,.Bezanya, mereka belum merasai bebanan menggalas Les Paul atau Yamaha Brass Nouveau Snare. Saya bersila, setelah mendapatkan beberapa himpunan buku/novel. Lama membelek. Akhirnya ke Starbuck, mencicip secawan cappuccino dan 6 batang Mild Seven.Lega.Kembali lagi ke MPH, masih membelek-belek dan perasaan bosan cepat menjengah.

Mahu segera ke Central Market. Hari ini saya mahu merasai perit getir usia remaja menjadi buskers di Central Market.Saya suka merasai saat-saat begitu.
Akhirnya, Central Market saya jejaki juga. Saya mahu menghirup damai yang berkecamuk bersama aliran manusianya di sini. Akhirnya saya lelah, penat memerhati manusia mundar mandirnya yang seakan menghidupkan Jakarta dan Kathmandu di bumi Kuala Lumpur.

Menyeberang jalan, saya segera ingin ke Kinokuniya KLCC. Banyak cereka hidup saya tersembunyi di celahan 2 menara megah tunjang Kuala Lumpur itu.
Saya melangkah lembut, membiarkan mata melintasi deretan kedai di KLCC, saya santakkan hati ke Kinokuniya. Akhirnya, deretan susunan buku yang mengaburi mata seorang lelaki. Aku suka!!!! Berdentum perasaan ini di dalam jiwa saya. Saya suka begini.Hidup di kelilingi buku.Saya terperap lama di Kinokuniya, hingga akhirnya tekak terasa kering. Turun ke bawah, mendapatkan sebotol air mineral dengan ongkos RM5.00 dan menjadikan ruang taman di simbahi panas dan pancuran air sebagai hamparan jiwa yang menenangkan saya hingga akhirnya menemukan Asar di sana.

Saya menghabiskan hari Ahad 01-Ogos-2010 dengan suatu bentuk kebebasan yang sering saya tuntut bertahun lamanya. Saya , ingin lagi merasai saat-saat begini untuk bulan-bulan akan datang. Ingin bebas, tetapi terikat pada yang "Satu.."

" Aku ingin hidup, ingin merasai saripati hidup....."

1 comment:

Si Bohemian said...

Kahwin :Dalam taman ada bunga dan dalam bunga ada madunya.... :)

Bohemian Life :Dalam aku, ada dia, dan dalam dia ada segala-galanya.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...