January 11, 2009

Perhimpunan untuk Palestin – Rise For Gaza



Khaibar Khaibar Ya Yahud! Jaisyu Muhammad saufa ya'ud!!!
Jaga-jaga wahai Yahudi! Tentera Muhammad pasti datang!!

"Hukum syar'ei yang di sarankan syariat Islamiah melalui pelbagai mazhab dalam keadaan sekarang(serangan Zionis ke atas Gaza) adalah wajib ke atas umat Islam bergabung dengan bangsa(rakyat Palestin) yang dicerobohi seandainya bangsa tersebut tidak mampu melawan pencerobohan tersebut bersendirian.Orang Islam adalah umat yang satu.Islam mewajibkan berperang semata-mata membantu golongan yang lemah"
- Syeikh Dr.Yusuf Al-Qardhawi-


Pagi ini sedikit kelainan terkesan.Awal pagi saya bangun, sebelum azan Subuh lagi, terjaga dengan sendirinya walaupun malamnya saya tidur agak lewat kerana terlalu bergelut untuk menyudahkan membaca buku Dalam Ribuan Mimpi Gelisah-Said Zahari.Saya perlu menyudahkan buku ini seberapa segera sebelum boleh membaca pula sebuah buku lain tentang Barrack Obama,bakal Presiden ke 44 negara paling samseng,USA.
Email dari seorang rakan yang saya terima malam sebelumnya, sentiasa membuat saya gelisah, takut terlewat menghadiri Perhimpunan Rise For Gaza di Stadium Melawati, Shah Alam.Dalam fasa begini, kemahuan untuk meluahkan apa yang tersirat, sentiasa membuat jiwa tertekan, perasaan dendam dan marah terhadap Yahudi dan sekutu kuatnya USA mudah menekan, apatah lagi bila melihat paparan berita yang menyajikan penderitaan penduduk Gaza.Hari ini, ingin saya jeritkan kemarahan itu bersama ribuan peserta yang turut serta dalam perhimpunan tersebut.
Bersiap agak awal kerana janji dengan seorang rakan yang ingin turut serta bersama saya.Mengena pakaian ala kadar, seluar “codroy”dan sehelai kemeja lengan panjang.Untuk mengelak kesesakan yang bakal terjadi(saya cukup meluat dengan traffic jem,akhir-akhir ini), saya bermotorsikal ke Stadium Melawati.
Sampai di perkarangan stadium sekitar jam 10:00 pagi,meluru dengan semangat paling tinggi ke dalam perut stadium yang sudah terisi dengan manusia yang mahukan keamanan di Palestin.Tiba-tiba teringatkan kamera.Ah, terlalu kelam kabut saya di buatnya,kamera tertinggal di rumah!"Pedulikan kamera, hari ini aku mahu maki Zionis!"
Stadium penuh sesak, berbagai sepanduk dan kain rentang yang masing-masing mencaci Zionis dan USA.Bendera rejim Zionis menjadi hamparan untuk di pijak-pijak di lantai stadium sebagai simbolik dan kebencian umat yang cintakan keamanan.
Sedikit menarik, beberapa pemimpin parti politik yang berlainan ideologi dan falsafah politiknya mampu duduk dan memberi pendapat dengan gaya masing-masing, semuanya mengutuk kezaliman Zionis.
Hati sebak, saya hampir menitis air mata bila imam besar Masjid Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah membaca doa untuk keamanan dan meminta Allah agar menyelamatkan rakyat Palestin dari ancaman rejim Zionis.Kekesalan di atas kekejaman Zionis benar-benar membuat air mata yang di empang tumpah membasahi pipi.
Takbir yang bergema sentiasa memenuhi ruang di dalam stadium.Memancarkan semangat juang setiap manusia yang melaungkan kalimah keramat ini.
Dan saya berdoa moga keselamatan sentiasa bersama pejuang dan anak-anak bumi Palestin.Di sini, derita rakyat Palestin bukan saja di Palestin tetapi juga di jiwa setiap manusia yang cintakan keamanan.Sengsara Palestin meresapi setiap jiwa dan arus darah di dalam tubuh, menggeletar ke segenap sendi dan urat saraf.Kebencian terhadap Yahudi terlalu membuak di hati,bangsa terlaknat zaman-berzaman.Ingatan kembali kepada sebuah buku(lupa tajuk)tulisan Dr. Ahmad Shalaby(terjemahan-yang di pinjamkan dari seorang rakan), kita akan memahami betapa jijiknya bangsa paling celaka itu.Ketelitian bangsa Zionis dalam mengatur strategi mereka-gagasan Israel al-Kubra-juga pertubuhan seperti Rotary dan Lions yang katakan didalangi Freemason. Tetapi yang lebih menyedihkan adalah pemimpin-pemimpin Arab yang di rasakan lebih hina dan munafiq. Jangan terkejut jika di katakan Gamal Abdul Nasser itu pengkhianat besar (pastinya sumber ini sukar di percayai) yang telah bersekongkol dengan Yahudi di balik tabir. Memang dia politikus yang pendiam, tetapi oportunis dan licik. Malah ada kajian yang mendakwa latar belakangnya diragui. Dia berdarah Yahudi?Emosi saya tentunya naik memuncak bila berbicara soal kemelut di Timur Tengah.
1.5 juta rakyat Palestin bukan saja terkepung dengan Zionis tetapi terkepung dengan negara-negara Arab yang pengecut, terkepung dengan negara Eropah yang tamak juga terkepung dengan umat Islam di serata dunia yang hanya tahu memeluk tubuh.Apalah daya upaya saya untuk mempertahan Palestin.Hanya doa untuk mereka....
Ayuh, lagi sekali kita laungkan :-
Khaibar Khaibar Ya Yahud! Jaisyu Muhammad saufa ya'ud!!!
Jaga-jaga wahai Yahudi! Tentera Muhammad pasti datang!!

Firman Allah ta'ala dalam surah an-Nisa' ayat 75 bermaksud :
"Dan apakah yang menghalang kamu(maka kamu) tidak mahu berperang pada jalan Allah(untuk menegakkan agama Islam) dan (untuk menyelamatkan) orang-orang yang tertindas dari kaum lelaki,perempuan dan kanak-kanak,iaitu mereka yang selalu(berdoa dengan) berkata: "Wahai Tuhan kami,keluarkanlah kami dari negeri(Makkah) ini,yang penduduknya(kaum kafir musyrik) yang zalim, dan jadikanlah bagi kami dari pihakMu seorang pemimpin yang mengawal(keselamatan agama kami), dan jadikanlah bagi kami dari pihakMu seorang pemimpin yang membela kami(dari ancaman musuh)".

2 comments:

Tuan Tanah said...

Ha....lu kena jual gitar Les Paul tu kat aku,then duit tu lu derma kat tabung gaza,kan..kan...kan...
Aku mmg suke le kt mat rock ni.Rock2 pun,dia layan masjid.Majlis mcm ni pun layan,konsert rock pn layan.Kiranya,ko ni ustaz rock ler.
Jom kena teh tarik kedai mamak,port lama kat CM!!

Shahrul Rock said...

Les Paul??NOT FOR SALE!
Pojie pinjam,tak pulangkan lagi,dia sekarang sibuk nak jadi "Slash Snakepit".

Palestin...dah lama rasanya aku taksub dengan Palestin.
Ingat..kita sama-sama pakai baju "FREE PALESTINE",tahun 2004 dulu,ronda-ronda kat Pertama Complex?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...