July 25, 2012

Travelog Semenanjung


Ini angan-angan terbesar dalam hidup saya-setakat ini- untuk mula mengembara. Mulanya, ia hanya apungan idea yang meletus kesan dari kegemaran saya membaca naskah-naskah pengembaraan.Ia mengapung, berkembang dan mula rintik, mengkhayalkan dan akhirnya mahu saya jelmakan.
Travelog Semenanjung adalah satu projek yang akan mencatat perjalanan saya-berkembara- mengelilingi Semenanjung Malaysia. Saya mensasarkan negeri Perlis sebagai tapak mula dan akan berakhir di Kelantan.

Perjalanan ini akan meliputi pekan-pekan kecil, bandar dan bandaraya yang berada di sepanjang laluan itu nanti.

Saya terdetik untuk memulakan projek “Travelog Semenanjung”setelah saya sedar lambakan buku yang berunsur “travelog”di pasaran. Saya melihat, penulis tempatan lebih berminat menulis tentang perjalanan mereka ke luar negara. Contohnya, Nisah Haron menulis Kembara Sastera.- United Kingdom dan Dublin. Ianya adalah catatan perjalanan penulis ketika melawat United Kingdom dan Dublin.

Sebelum ini, Pak Samad Said pernah menghasilkan Warkah Eropah, juga tentang pengalaman beliau di benua Eropah.
Karya travelog yang terbaru, Travelog Beijing tulisan bersama tiga pengarang – Izan Ali, Nurfa dan Uthya Sankar SB yang mencatatkan perjalanan semasa melawat Beijing di China.
Sebelum dari ini pun, Karim Raslan pernah mencatat pandangan beliau berkenaan sesuatu tempat yang di lawatinya yang di muatkan dalam naskah siri Ceritalah yang bermula dengan Malaysia Dalam Peralihan- Ceritalah 1, Menjajat Asia Tenggara – Ceritalah 2 dan yang terbaru, Ceritalah 3 : Impian Malaysia Yang Tertunda. Catatan Karim Raslan lebih menjurus kepada jurai artikel yang mengandungi pendapat beliau dari segi politik, budaya dan pemikiran rencam tentang struktur negarabangsa.

Jika di ambil secara rinci, Warkah Eropah karya Bapak lebih memberi penekanan kepada perjalanan beliau yang di kupas sedekat mungkin, merangkumi perbelanjaan beliau, tempat tinggal dan tempat-tempat yang beliau lawati.

Saya tertanya-tanya ; mana travelog yang penulis Malaysia lakukan untuk tanahairnya sendiri? Tidak menarikkah budaya dan kehidupan masyarakat sendiri?
Tiadakah penulis yang mahu mencatat pengalaman mereka menjajat tanahair sendiri?

Lantas, saya berkata dengan diri sendiri. ”Kenapa tidak aku mulakan?” Bukankah lebih baik melaksanakan sesuatu yang kita fikirkan? Action is louder than words.
Maka saya mengambil peluang yang ada, selari dengan minat saya untuk berkelana dan menulis dan terhasillah projek yang saya namakan Travelog Semenanjung ini.

Permasalahan utama saya adalah dari segi kewangan. Saya memerlukan bantuan dana untuk perkara-perkara penting sepanjang kembara itu nanti. Harapnya, jika kena pada gayanya juga, barangkali akan di pertimbangkan untuk memohon dana dari beberapa pihak-(saya terinspirasi setelah mendengar cerita dari Uthaya Sankar berkaitan pembiayaan perjalanan ke Beijing).

Kos penginapan, pengangkutan dan makanan adalah perkara paling mustahak yang saya perlukan.
Untuk penginapan, saya hanya memerlukan sebuah bilik hotel murah-rumah tumpangan juga sesuai orang seperti saya.

Sementara itu, untuk pengangkutan saya berkira-kira akan menggunakan pengangkutan awam. Bas bandaran, bas ekspress dan keretapi adalah pilihan utama saya. Di samping beca yang sudah tentu akan saya tunggani sewaktu di Pulau Pinang dan Melaka.

Memandangkan kembara ini melibatkan banyak negeri, saya merasakan adalah amat penting untuk mencari dan merasai dengan sendiri masakan tradisi tempat-tempat yang saya singgahi seterusnya saya akan mencatatkan semua makanan tradisi tadi di dalam buku. Merasai dengan tekak sendiri tidak sama dengan merasai dari gaulan buku. Ini penting bagi membolehkan saya merumuskan kenikmatan resepi yang ada-walau saya bukan kaki makan, tetapi sentiasa bernafsu untuk makan.

Saya juga sedar, perjalanan ini nanti bukan hanya memerlukan kekuatan fizikal tetapi juga berkehendakkan kekuatan mental.Saya akan berjauhan dengan keluarga untuk tempoh 2 minggu dan sudah tentu ianya sesuatu yang mencabar minda saya.
Saya rasa, saya sudah bersedia untuk itu. Untuk mula mengenali dengan dekat tanahair saya sendiri, Malaysia dan isinya.

Persoalan utama ; bila mahu saya mulakan???

Atau ini nanti, cuma perjalanan paling panjang yang berlegar di ruang khayal saya?

Hanya Dia dan Dia yang tahu....

1 comment:

aimisarah abdullah said...

Travelog Kedah Xdak orang buat lagi.\
Mungkin boleh cuba?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...